Terjerat Aliran UFO (Kompilasi)

131 min read

Catatan Blog: Cerita ini di salin dari tulisan di Kaskus oleh user hancurkan666, setelah dibaca ini tulisan yang paling absurd yang pernah saya baca, tetapi narasi yang menarik membuat rasa penasaran untuk membaca kelanjutannya walau kebeneran cerita diragukan tetapi kemungkinan penulis awalnya menceritakan kisah nyata namun kemudian digabungkan dengan imajinasi penulis. Sebelum tulisan ini menghilang tanpa jejak ada baiknya disimpan di blog ini. Selamat membaca.

Main Line

Cerita ini bermula kira-kira 17 tahun yang lalu (tahun 90an akhir). Waktu itu ane baru masuk kuliah di salah satu universitas negeri ternama. Termasuk yang nomer 1 lah kalo di Indonesia. Ane juga satu-satunya dari SMA asal ane yang diterima di salah satu fakultas di universitas tersebut. Jadinya dikit banget temen ane disana.

PART I : Masa Awal

Masa awal kuliah, seperti biasa, semua mahasiswa baru wajib mengikuti yang namanya ospek. Dan ospek di jaman itu masih keras banget, apalagi lagi hot-hotnya pasca peristiwa 98 dimana ada mahasiswa yang jadi korban penembakkan waktu demo. Ospek di universitas itu bener-bener keras dan ngerjain banget.

Awal ane ketemu orang-orang aliran Alien (disebut gitu karena ntar ada penjelasannya) adalah pas masa ospek. Ane inget kejadiannya pas ospek hari ke 2. Dimana anak-anak baru dikumpulin di dekat danau yang ada di kampus. Disana senior-senior belum pada datang semua. Nah waktu itu ada seorang yang penampakannya bukan seperti anak baru, tapi juga ga mirip senior yang ngospek. Cowok, rapi pakaiannya.

“pa kabar nih, anak baru ya?” tanya orang itu ke ane
” iya nih lagi ospek” jawab ane
” gimana susah-susah ga?” dia nanya lagi
” ya lumayan deh” ane waktu itu berusaha jawab jujur takutnya itu senior nyamar.
” ya udah ntar kalo kesulitan dan butuh bantuan, dateng aja kesini lagi jam makan siang” dia bilang gitu, terus pergi, ga tau kemana.

Lalu ane melalui hari itu sampe siang, ajegila deh, disuruh guling-gulingan, dan dibentak-bentak. Pas makan siang rada longgar waktunya dan ga diawasin senior, cuma dibilang dalam waktu satu jam harus kumpul lagi. Waktu itu ane juga belum berbaur banget sama temen-temen ane . Ane inget ada orang yang mo bantuin tadi, ya udah ane segera pergi ke danau yang tadi pagi tempat ane kumpul.

Disana ada tuh cowok itu sama beberapa orang yang bajunya rapi. Ada juga mahasiswa baru , ada 3 orang. Si cowok itu menyambut ane dengan ramah, temennya yang baju rapi ada 2 orang, 1 cowok , 1 cewek. Akhirnya kita kenal-kenalan. Yang tadi pagi nyamperin ane namanya Albert , temennya ada dua Bastian dan Febby. Sedangkan 3 mahasiswa baru yang ada disana Rudi, Jaka dan Beni.

Ternyata si Albert dkk udah nyediain makanan buat kita. Di dalam kotak-kotak gitu dan enak-enak isinya. Terus kita ngobrol-ngobrol bareng dan bercanda-bercanda. Sebagai anak baru ya ane seneng lah ada komunitas yang baek sama ane. Kagak ada curiga sama sekali. Mereka juga bilang ke kita kalo ada tugas ospek yang susah ntar mereka bakal bantuin.

Pas waktu mau abis kita misah dengan mereka. Para anak baru yang bareng sama ane juga balik buat ospek lagi. Tapi kita udah saling tukaran nomor hp. Buat sms an.

Balik ke lokasi ospek udah kayak di neraka. Ane sih waktu itu merasa direndahin banget. Orang mau kuliah malah disuruh yang aneh2. Di akhir ospek ada kerjaan macem-macem yang musti dibuat. Disitu ane keinget sama orang-orang yang ane temuin di danau. Mau sekalian ngetes mereka beneran baik apa nggak.

Jadi ane sms deh si Febby (hehehe….sengaja milih yang cewek). Ane bilang bisa ketemu ga, ane butuh bantuan buat ngerjain tugas ospek. Si Febby jawab bisa dan kita janjian ketemu di tempat makan dekat sama kos ane.

Pas pertemuan sama Febby , ternyata si Albert dan Bastian juga ikut. Mereka sih asik-asik aja. Ane lalu diskusi soal tugas ospek. Ternyata mereka beneran mau bantuin dan mau bikinin sebagian. Nah lalu ada percakapan ini :
” eh kalo elu agamanya apa?” tanya si Albert
” oh, kalo gw sih agama X,” jawab ane
” wah gitu toh, lo sering ibadah ga? ” tanya dia lagi
” ya nggak terlalu ” , gw jawab gitu karena emang gw bukan orang yang taat beragama,
” buat lo emang penting ga hal-hal agama?” ini si Febby yang nanya
” ya buat gw sih ajaran agama semua pasti baek” gw jawab diplomatis aja

pembahasan soal agama rada panjang, memang ane jawabnya rada ngambang dan ga pernah mihak satu agamapun. mungkin karena itu kali ya ntarnya ane kejeblos he3.

Setelah pertemuan di tempat makan memang mereka jadi ngerjain tugas-tugas ane dan paginya dikasih ke ane, dan terus berusaha agar ane kontak mereka kalo ada kesulitan.

bersambung dulu ye……udah kepanjangan

PART II : Diskusi Pertama

Nah besokan paginya, ane nemuin Febby buat ngambil tugas yang katanya mau dibantu. Dan benar Febby dan temen-temennya udah bikinin tugas-tugas itu. Ane bersyukur banget, karena ane jadi cuma ngerjain 1/3 dari total kerjaan. Sebelum ke lokasi ospek si Febby memotivasi ane, katanya jangan takut dan tenang aja. Hahahaha……agan-agan bisa nebak pasti ntarnya ane naksir sama dia.

Di lokasi ospek dengan percaya diri ane kumpulin tugas-tugas yang diminta. Temen-temen jurusan pada kaget karena ane bisa selesain semua , mereka banyak yang belum selesai terutama untuk tugas makalah. Ane juga waktu itu terkejut karena pas diperiksa tugas ane cuma salah di yang bagian ane kerjain….wakakakak. Yang dibuat sama Albert, Bastian dan Febby bener semua.

Tapi ya udahlah senior juga nggak curiga kan jadinya. Kalo tugasnya bener semua mungkin ane akan diinterograsi. Hari itu juga ane cuma sedikit dapat hukuman dibanding teman-teman ane.

Pulangnya ane rada hepi dan sms ke Febby dkk say thanks. Di hari berikutnya ospek ga terlalu banyak tugas, jadi ane ga mau ngerepotin mereka. Lagian tugasnya berupa tugas kelompok barenng anak-anak baru lainnya.

Hari-hari ospek pun berlalu dan ane udah punya beberapa teman. Sampai ospek selesai ane cuma kontak-kontak sama si Febby, ya sok-sok ngasih kabar gitu, dan ditanggepin juga sama dia.

Ane rada lupa berapa hari setelah ospek selesai, tiba-tiba si Albert nongol di fakultas tempat ane kuliah. Dia nyamperin dan ngajak ane ngobrol. Awalnya basa-basi, terus dia ternyata ngundang ke acara diskusi gitu. Dia bilang ini diskusi dengan tema science fiction .

Ya ane pikir ga enak kalo ga dateng. Udah banyak dibantuin juga sama mereka. Pas hari H, ane dateng ke lokasi diskusi. Tempatnya di ruko gitu. Kita semua ketemuan di lantai 4. Disana ada layar lebar kayak buat nonton gitu. Ane ketemu sama Albert dan Febby. Sekitar ada belasan orang disana, campur, ada anak baru sama ada orang-orang dari perkumpulan.

Disana kita makan-makan dulu, terus saling kenalan. Ada pimpinannya namanya John. Si John ini berkali-kali menegaskan bahwa kita harus bersyukur karena kepilih buat ada di diskusi itu, dan ga semua orang dipilih. Diskusi pun dimulai, pembahasannya soal tata surya , planet-planet dan sejenisnya.

Anak baru ada yang cengo, ada juga yang bisa ngikutin. Intinya di luar bumi masih ada kehidupan di planet lain (kesimpulan diskusi itu). Sebelum diskusi selesai, kita semua diputarin dari semacam VCD, ada film gitu. Kayaknya bikinan organisasi mereka.

Di film itu dikasih liat bukti kehidupan di planet lain. Seperti adanya bakteri di planet Mars. Batu-batuan bulan yang konon ada jejak-jejak mahluk selain manusia. Batu meteor jatuh yang di dalamnya ada sel-sel kehidupan dari luar bumi, dan lain-lain.

yang ane pikir emang masuk akal kali ya. sebelum bubaran, kita semua diundang untuk diskusi lanjutan. Tapi masing-masing dari kita diminta cari-cari bahan dulu, mengenai UFO. Karena topik berikutnya tentang UFO

PART III : Ceres 1

Seperti anggota baru di suatu komunitas yang lagi idealis2nya, ane berusaha banget nyari-nyari bahan soal UFO. Ane saat itu pengen eksis sebagai anak baru, dan terutama buat dapat perhatian dari si Febby. Walau waktu itu warnet per jamnya masih rada mahal dan lemot, ya ane bela-belain lah buat browsing2 cari bahan.

Akibatnya memang ane rada ga fokus kuliah, kadang telat bangun juga karena sampe malem ane terobsesi buat nyari soal UFO2an. Ane juga kayak orang ansos (anti sosial) di lingkungan kosan ane.

Pertemuan Diskusi ke II pun tiba. Ane udah kayak sales MLM, bawa map yang isinya info-info yang udah ane print. Sesuai harapan ane, diantara anak-anak baru di kegiatan itu, ane jadi yang paling eksis. Senior-senior pada memuji kesungguhan ane, termasuk si Febby.

Diskusi saat itu berlangsung lebih serius daripada yang sebelumnya. Kalo ane pikir sekarang, ini semacam penyaringan gitu. Jadi saat itu ada debat soal pengetahuan modern vs agama. Tentunya senior-senior ada di pihak yang percaya keberadaan UFO dan Alien sebagai mahluk cerdas di atas manusia. Sedangkan anak-anak baru sebagian ada yang kontra.

Ane waktu itu netral-netral aja, tapi agak dukung senior karena ane pikir ya mungkin aja Alien itu memang lebih modern. Buktinya pesawat UFO ga ada yang bisa ngejar. Selesai diskusi itu, waktu udah pada bubaran, ane dipanggil sama si Albert.

“elu kayaknya update banget nih soal UFO” kata Albert
“hahaha…..iya penasaran aja” jawab ane
“emang bagusnya gitu kalo belajar ga usah nanggung2” si Albert ngomong gitu sambil ngeliat serius ke ane.
“ya emang sih kalo kita percaya keberadaan mahluk lain di luar bumi, kedengarannya agak aneh, tapi semua ada buktinya kok” kata Albert lagi yang makin bikin ane penasaran

“bukti gimana?” ane berusaha mancing

kemudian Albert ngajak ane masuk ke dalam salah satu ruangan di ruko itu. Di ruangan itu banyak rak-rak buku. Si Albert lalu ngambil satu buku gede, seinget gw covernya kayak dari kulit warna coklat. Waktu dibuka , di dalam buku itu banyak foto-foto. Ane dikasi liat satu foto.

Warna foto itu hitam putih, ada gambar tentara berdiri, di belakangnya kayak ada semacam pesawat besar berbentuk silinder. Pesawatnya agak kusam warnanya. Tentara itu berdiri sambil megang senapan, dari fisiknya kayak orang ras Melayu (Indonesia?). Keliatan juga deket sana ada beberapa pohon kayak pohon kelapa (ya mungkin aja memang itu di wilayah tropis). Di balik foto itu ada label dengan ketikan deretan angka (ane lupa angkanya berapa) kemudian ada ketikan Ceres1 (ini aja yang ane inget).

“ini pesawat luar angkasa (dia ga bilang UFO), ada di salah satu pulau di Indonesia” si Albert nerangin. Ane waktu itu rada kaget dan ga percaya, tapi ane diem aja. “cuma pesawat ini udah ditinggalin dan ga berfungsi” lanjut Albert.

“ada di pulau mana emangnya?” ane nanya
“itu gw juga ga tau” jawab Albert. Gw langsung rada mikir dia ngibul waktu itu. Mungkin karena ekspresi gw, lalu dia bilang ” ini cuma petinggi yang tau lokasinya, tapi salah satu anak yang aktif disini ada yang pernah kesana”

Selain satu foto itu dia ga ngasih liat apa-apa lagi. Mungkin karena gw waktu itu keliatan ragu.

PART IV : Kriteria Penyaringan, info soal Grandma Roswell

Setelah peristiwa ngeliat foto Ceres1 ane coba cari di internet, tapi ga nemu foto sejenis. Mungkin karena itu dokumen otentik, alias foto asli. Maksud ane kalo foto di jaman itu kan berarti musti punya klise. Apalagi foto itu masih hitam putih dan benar-benar foto bukan hasil print.

Rupa-rupanya aktifitas ane ber UFO ria menjadikan nilai ane merosot. Ada beberapa tugas kuliah yang ane ga kerjain. Pas masa UTS tiba pun ane jarang belajar karena asik ikut diskusi. Dan gampang ditebak, nilai UTS ane pun berantakan. Di satu angkatan, ane masuk ke golongan nilai bawah.

Entah gimana kayaknya nilai ane yang merosot diketahui sama organisasi. Karena pada suatu pertemuan ane ditanya soal nilai sama Febby.

“gimana kuliah?” tanya Febby waktu itu
“ya lumayan lah” ane sok jaim gitu
“ati-ati ,kalo nilai ancur, ntar lu nggak lolos seleksi” kata si Febby
“seleksi apaan?” sekarang ane balik nanya

(kalo mo ditulis percakapan ntar kepanjangan, ane ringkas ye)
Intinya di organisasi itu ada semacam “kenaikan tingkat”. Ane masih di paling dasar tingkatannya. Si Febby pun tergolong rada baru, Albert yang rada tinggi. Tapi di atas Albert masih ada petingginya lagi yang ane belum pernah ketemu.

ya sama seperti organisasi pada umumnya, ada penyaringan berupa kesetiaan (militan) pada awalnya. Menurut Febby ane udah lolos yang ini. Yang berikutnya itu face validity, artinya image kita ga boleh ancur, karena akan bikin jelek nama organisasi. Jangan sampe organisasi itu dianggap isinya orang-orang yang gagal kuliah atau bermasalah. Yang terakhir itu soal fisik n bakat.

“wah tapi nilai gw udah rada merosot nih” ane jujur aja dah…
“ya sebenernya balik lagi ke kesetiaan lo,kalo emang mau serius ya nilai lo dinaikin” si Febby ngingetin

Peristiwa yang gw inget di waktu itu, si Febby ngasih info soal ada tokoh yang mau datang ke organisasi itu, orang asing.

“eh lo dateng ya minggu depan, bakal ada tamu” kata Febby
“siapa?” ane nanya
“Grandma Roswell” dia jawab

(gw ringkas lagi ya)
Grandma Roswell itu bukan nama asli, dia dipanggil gitu karena dia salah satu saksi hidup dari Roswell Incident (jatuhnya pesawat yang diduga UFO pada tahun 1947, tapi oleh Angkatan Udara USA ditutup-tutupi). Kabarnya Grandma Roswell termasuk saksi pertama yang mendekati puing pesawat. Seperti beberapa penduduk waktu itu, dia juga sempat ngeliat ada “mahluk” yang dievakuasi dari dalam pesawat itu.

Nggak cuma itu, puing pesawat yang berantakan, ada beberapa serpihan dan semacam batuan yang jatuh di lapangan. Nah si Grandma Roswell yang waktu itu masih kecil mungut salah satu batu disana, dan dia kabarnya jadi bisa melihat menembus waktu

tunggu aja ya gan lanjutan cerita ane,
rada musti banyak nginget gan soal si nenek ini, dan ane masih rada ga percaya kalo ga ngalamin langsung

PART V : Grandma Roswell I

Sedikit mengenai Roswell incident:
Roswell incident terjadi pada bulan Juli 1947. Waktu itu ada benda tidak dikenal jatuh di daerah pertanian di Roswell. Oleh pemerintah US, benda tersebut diklaim sebagai alat pemantau cuaca yang jatuh, dimana kemudian pernyataan ini diklarifikasi lagi bahwa yang jatuh adalah alat untuk memantau ujicoba nuklir dari Uni Soviet.
—————————————————————————————————————
Di hari pertemuan ane dengan Grandma Roswell, ruko tempat pertemuan agak sepi. Mungkin karena benar-benar yang diundang aja yang boleh datang. Disana selain ane ada Albert, Febby, Bastian dan dua anak baru selain ane Ririn dan Panca.

Ane sebelumnya udah beberapa kali juga berinteraksi dengan Ririn dan Panca. Mereka juga sama-sama mahasiswa baru, tapi beda jurusan. Yang ane tau Panca anak orang berada, sedangkan Ririn kabarnya selalu juara umum waktu SMA.

Waktu ane datang, orang yang disebut Grandma Roswell udah nongol disana. Nenek-nenek gitu, agak pendek, dia orang bule. Yang khas itu matanya warna biru terang. Ya emang bule gitu kali ya matanya ada yang biru ada yang hitam. Tapi menurut ane waktu itu emang dia rada “beda” aja.

Si Grandma Roswell ini ga bisa bahasa Indonesia, dia bicara full pake bahasa Inggris. Hahahah…makanya mungkin si Febby bilang anggota organisasi ga boleh dodol, musti cerdas. Grandma Roswell lumayan ramah menyapa kita satu persatu. Dia juga sempat bilang kalo Indonesia itu cuacanya panas.

Kita semua duduk membentuk setengah lingkaran di kursi, dengan Grandma Roswell di hadapan kita. Dia menjelaskan kalo umurnya udah tua, umurnya udah lewat 60 tahun. Dari yang ane tangkap ceritanya itu di tahun 1947, awal Juli

Malamnya seperti ada badai petir terjadi di langit Roswell. Tetapi penduduk bersikap biasa-biasa saja. Keesokan harinya Grandma Roswell mendengar ada kehebohan terjadi. Dia dengar cerita dari mulut ke mulut soal benda asing yang jatuh di area pertanian. Bersama dengan bokapnya dia mendatangi pertanian tersebut.

Disana ada beberapa puluh orang sedang menonton dari jauh benda semacam pesawat tetapi bentuknya aneh. Sebagian sudah rontok, tetapi kerangka besinya masih terlihat berbentuk agak melingkar. Di sekitarnya juga terdapat karet-karet dan tali-tali dari besi.

Udara di dekat benda itu agak panas tetapi bokapnya dan Grandma kecil mencoba berjalan mendekat, begitu juga beberapa penduduk lainnya. Beberapa orang sempat memungut puing-puing kecil yang ada, termasuk bokap si Grandma yang ngambil beberapa potong besi karena penasaran. Grandma sendiri tertarik ngambil batu kecil berwarna biru gelap yang ada di dekat puing.

Waktu dia menyentuh batu itu, dia merasa semacam ada energi listrik memancar tetapi dia nggak luka. Buru-buru batu itu disimpan di saku bajunya. Penduduk kira-kira “menjarah” lokasi itu sekitar 15 menit sejak Grandma datang. Tetapi kemudian rombongan tentara angkatan udara berdatangan dan mengusir penduduk. Bahkan beberapa ada yang merampas balik besi-besi yang diambil penduduk, termasuk yang dipungut bokap si Grandma.

Tentara yang datang semakin banyak dan berusaha menutup lokasi itu. Mereka bilang yang jatuh adalah balon pemantau cuaca. Grandma juga sempat melihat ada ambulans datang, dan paramedis di dalam ambulan mendekati puing pesawat, lalu membawa sesuatu darisana.

Dari jauh, Grandma dan beberapa penduduk melihat bahwa yang dievakuasi nggak mirip manusia, tetapi mahluk abu-abu yang lebih pendek dari ukuran manusia normal. (kisah ini masih beredar sampai sekarang)

(cerita si Grandma rada panjang gan….tapi yang ane ingat begitu).

Grandma udah kayak ngasih kuliah panjang banget. Tapi ya seru juga sih. Dia juga bawa potongan-potongan koran yang waktu itu meliput Roswell Incident.

Selanjutnya dia cerita soal batu biru yang dia ambil. Menurut dia , batu itu seperti alat untuk melihat suatu kejadian. Jadi kalau batu tersebut digenggam, dia akan terbayang beberapa kejadian. Agak sulit gan neranginnya. Singkatnya karena batu itu dia bisa lihat beberapa kejadian di beberapa masa. Walaupun sebenarnya yang terjadi adalah transfer memori (waktu itu ane juga ga paham, tapi ntar ane jelasin ya).

Dari transfer memori yang dia dapat, dia itu ngeliat bahwa yang namanya Alien itu sebenarnya sama aja dengan manusia. Mereka itu ada sebelum bumi yang sekarang ada. Sebelum jaman dinosaurus, manusia udah ada dan memiliki teknologi yang lumayan maju. Tetapi kemudian timbul bencana nuklir dan penyakit yang membuat manusia saat itu mengalami kepunahan. Beberapa manusia cerdas hasil seleksi alam berhasil bertahan dan membuat budaya baru (Atlantis?) yang nantinya juga runtuh.

Sementara sebagian lagi berhasil kabur dari bumi menggunakan pesawat yang disebut UFO. Mereka terbang jauh ke planet lain yang bisa ditinggalin. Darisana mereka harus bertempur dengan mahluk di planet lain dan membuat peradaban baru. Di sisi lain, bumi yang sudah hancur mulai terbentuk lagi dan ada evolusi timbulnya manusia yang ada sampai sekarang.

Tetapi manusia yang udah di planet lain peradabannya sangat maju, mereka bisa memantau bumi, tetapi manusia bumi peradabannya nggak bisa melihat mereka. Yang jadi masalah mereka udah lama banget stay di planet lain dan juga udah berevolusi sesuai kondisi planet itu, jadi buat balik ke bumi butuh beberapa ujicoba.

Beberapa pesawat mereka hancur waktu masuk atmosfer bumi, beberapa lagi bisa selamat, tapi pilotnya nggak bisa adaptasi dengan udara di bumi, lalu mati. Kedatangan mereka di bumi untuk “menyelamatkan” bumi dari bencana yang akan datang yaitu penyakit dan nuklir yang dulu menghancurkan “bumi yang lama”.

(gan bersambung dulu ye…..masih panjang itu cerita)

PART VI: Grandma Roswell II (Transfer Memori)

Setelah sesi cerita yang panjang lebar, Grandma Roswell menerangkan mengenai yang disebut transfer memori. Menurut dia , tehnik transfer memori itu yang memungkinkan alien dan manusia bisa bertukar informasi, terkait dengan perlunya alien belajar adaptasi di bumi, dan perlunya manusia mengembangkan diri untuk tau teknologi alien.

Tetapi tentunya teori ga segampang praktek, karena transfer memori itu cuma bisa dilakukan ketika ada gelombang koneksi yang sama antar dua pihak. Di kesempatan ini Grandma Roswell mau mempraktekkan transfer memori ke kita-kita yang baru. Sebelumnya dia jelasin , transfer yang dilakukan adalah yang tingkatannya paling gampang, yaitu lebih ke memori episodik atau mengenai gambaran suatu kejadian.

Ane waktu itu yang dipilih pertama, dia cuma nyuruh ane menatap matanya. Tegang juga ane waktu itu, tapi ane beraniin aja soalnya ane penasaran. Makin lama ane ngeliat warna biru di matanyanya makin besar dan seperti lautan . Ane kayak kesedot ke dalam kabut warna biru.

Seketika sekeliling ane berubah. Ane sadar kalo ane ga ada di ruko pertemuan lagi. Ane ada di wilayah lain, ane liat sekeliling ane banyak orang bule. Mereka kayak orang di film koboi gitu. Rumah-rumahnya juga dari kayu. Mereka juga ngeliatin ane kayak nemu mahluk aneh, ya mungkin karena baju ane beda sendiri.

Mendadak ada orang teriak-teriak manggil, dan bule-bule itu pada lari ke arah teriakan. Karena orang-orang pada lari ane bingung, tapi ane ketemu anak kecil cewek, dia manggil ane
“Ayo ikut!” katanya ngajak (pake bahasa Inggris)
“Kemana?” tanya ane
“Kesana” dia ngomong sambil nunjuk ke arah orang-orang lari

Ane pun ikut ngejar orang-orang itu, tapi ga sengaja ane jatuh dan lutut ane berdarah. Sakit banget.

“hati-hati jalannya!” si anak kecil negur ane.
“ok”, ane berusaha jalan lagi pelan-pelan mendekati kerumunan
“cepat sebelum banyak orang” katanya lagi

Ane mempercepat langkah ane, dan tiba kayak di semacam ladang, disana ada pesawat tapi udah rada rusak-rusak. Di sekitarnya juga banyak benda-benda kayak karet dan besi. Si anak cewek tadi berjalan dekatin pesawat, ane juga ngikutin.

Udara di sekitar sana rasanya panas, banyak juga suara orang bergumam. Waktu ane deketin pesawat itu, orang-orang di sebelah ane ada yang mungut-mungutin besinya. Ane coba lari lebih dekat lagi ke pesawat, tapi si anak kecil ngelarang

“jangan terlalu dekat!” si anak kecil teriak
tapi ane rada cuek, penasaran soalnya. Ane jalan terus sampai dekat badan pesawat, ane ragu mau megang apa nggak. Tapi ane pikir itu kan sejenis mimpi, ane pegang aja badan pesawatnya, agak panas dikit. Ane coba cari pintu pesawat, ane pikir ini pasti UFO.

Dari jauh anak itu teriak-teriak tapi suaranya ga jelas. Selain ane ga ada orang yang dekatin pesawat. Tiba-tiba ada suara tembakan. Ane kaget dan nengok ke belakang, ane liat banyak tentara dan ngarahin senapan ke ane. Wah jangan-jangan dikiranya ane alien karena baju ane beda sendiri disana.

Ane langsung angkat tangan dan ga berani gerak. Ane liat dari jauh anak kecil yang tadi lagi gandeng tangan seseorang (bokapnya kayaknya). Mendadak ada suara kencang dari pesawat, dan semacam pintu besi gitu jatuh mengenai tanah. Tentara-tentara langsung berlarian mendekati pesawat.

Waktu ane nengok ke arah pintu yang jatuh, ane liat kayak ada mahluk abu-abu tiduran gitu. Ane ketakutan setengah mati. Mahluk itu matanya besar, terus badan dan tangannya abu-abu, kakinya ga keliatan. Entah gimana mendadak anak perempuan tadi berdiri di sebelah ane, dan gandeng tangan ane.

Pas ane tatap matanya, ane merasa kesedot ke dalam laut. Kepala ane rada pusing, dan lama-lama warna biru di sekitar ane berubah. Ane bisa lihat wujud orang-orang di sekitar ane. Dan ada Grandma Roswell di depan ane. Lutut ane juga berasa sakit dan berdarah. Ane bisa liat si Febby lagi mau netesin betadine kesitu.

Si Grandma Roswell jelasin bahwa barusan ane masuk ke dalam memorinya dia mengenai Roswell Incident. Tapi ane heran kan kenapa lutut ane ikut berdarah. Menurut dia, memori itu difilter melalui pancaindera kita, sehingga distorsi memori bisa berakibat langsung ke badan kita juga. Ketika ane jatuh dan berdarah, memori itu terdistorsi dan tersalur lewat pancaindera.

Ternyata selama transfer memori ke ane, Ririn dan Panca juga ngalamin hal yang sama. Si Ririn keliatan baik-baik aja, tapi ane denger suara orang muntah-muntah di ruangan lain, kayaknya itu si Panca, ga tau deh dia kenapa. Pada akhir sebelum kita berpisah, Grandma Roswell cuma pesan supaya kita-kita yang ada bakat transfer memori bisa jaga diri baik-baik.

Grandma Roswell berharap dunia bisa damai. Dia bilang dia dulu punya seorang anak laki-laki, tetapi anaknya tewas karena perang Iran-Iraq, anaknya jadi tentara US yang kapalnya (USS Stark?)diroket sama pesawat perang Irak.

** sebenernya banyak juga yang diceritain Grandma Roswell, tapi ini ceritanya ane ringkas aja ya, kalo ga bisa banyak banget kayak bahan seminar

PART VII : Paranoid?

Beberapa hari setelah pertemuan sama Grandma Roswell , ane beberapa kali mimpi soal Roswell Incident. Ane sempat konsultasi sama si Febby, dia bilang memang memori ane masih bekerja keras.

“Feb, kalo kaki gw bisa berdarah waktu tranfer memori, berarti kalo dalam proses itu gw ketembak tentara, gw bisa mati dong?” tanya ane

“ya distorsi memori itu beda-beda sih akibatnya” jawab Febby.

“makanya kita harus benar-benar lolos kualifikasi sebelum terlalu jauh melibatkan diri. Karena resiko yang ada juga cukup besar” si Febby nambahin.

Di pertemuan ini ane banyak ngobrol sama Febby. Anyway, dia ini satu tahun di atas ane umurnya.

“yang penting ikutin aja proses di organisasi. Jangan keburu-buru pengen naik tingkat. Karena kalau kita nggak nguasain tingkat sebelumnya, maka resiko kita di tingkat selanjutnya akan lebih tinggi” Febby ngomong gini dengan serius. Ane juga waktu itu ga terlalu paham dengan yang dimaksud resiko sama dia.

“Feb dulu gw pernah dikasih liat foto sama Albert, itu di Indonesia lokasinya?” ane coba nyari info soal foto Ceres1 yang ane liat.

“oh itu, ntar juga elu bakal tau. Ya kalo lu masih bertahan di organisasi” jawaban Febby malah bikin ane penasaran.

Walaupun ane beberapa kali coba cari tau soal organisasi, kadang jawaban dia waktu itu rada ngambang. Ga tau kenapa, mungkin karena waktu itu ane dianggap belum masuk tingkatan yang cocok untuk dikasi tau banyak informasi.

Ane cuma dikasi info tambahan, bahwa waktu itu si Panca muntah-muntah karena belum sampai ke memori Roswell dia udah blackout . Katanya karena si Panca melakukan memory block atau dari dirinya sendiri ada penolakan melakukan transfer memori. Sementara itu Ririn sempat ikut transfer memori juga, tapi dia tetap berada di dekat anak kecil perempuan, dia ga kayak ane yang sembarangan nyelonong dekatin pesawat.

Di luar masalah organisasi, Febby lumayan asik buat diajak ngobrol. Kadang bisa bercanda juga. Dia juga keliatannya punya kehidupan yang “normal”, dia lumayan aktif ikut-ikut berbagai kegiatan di fakultasnya. Beda sama ane yang rada kuper .Menurut dia kehidupan di organisasi asal waktunya bisa dikelola dengan benar, bisa tetap diimbangi dengan kehidupan “normal” kita.

Anyway, selama beberapa hari setelah ketemu Grandma Roswell, sebenarnya ane merasa ada yang ngawasin dan ngikutin ane. Tapi ane ga tau itu siapa. Apakah itu orang dari organisasi atau bukan. Ane sempat cerita ke Febby, tapi ane tulis di kertas dan dioper ke dia. Balassan dia cuma

“santai aja”

ya udah ane sok cool aja.
—————————————————–

Setelah pertemuan sama Febby, ane tetap merasa ada yang ngawasin ane. Tapi tiap ane liat sekeliling kayaknya orang-orang biasa aja. Ane biasa mulai merasa diawasin sejak keluar kost sampai kegiatan di kampus dan balik lagi ke kost. Rada-rada berasa annoying sih.

Buat jaga-jaga ane sering ngasih tips buat penjaga kostan. Ha3 biar ane serasa ada bodyguard gitu kalo di kost. Ya si penjaga sih seneng-seneng aja dapat duit. Dan tiap ane pulang pergi ke kost selalu disambut dengan ramah. Yang pasti selama di kost ane ga merasa diawasi, ya emang ga ada orang yang ngikutin ane.

Untuk ngatasin ini, ane coba ngajak 2 temen ane buat seharian bareng sama ane. Hahaha….udah kayak maho. Nama 2 orang itu Umar sama Sapta. Ane sempat ceritain sih mengenai ane merasa diikutin, mereka pikir ane ada masalah cewek, jadi ya mereka sukarela ngikutin ane seharian.

“Eh lu berdua, coba liat sekeliling, ada ga orang yang daritadi ngawasin gw”
pesan ane ke dua teman ane
“beres, lu kayak artis aja diikutin” jawab Sapta

Setelah udah setengah hari mereka merasa ga ada yang ngikutin ane, tapi ane tetap merasa ada feeling itu.
” lu ada gangguan jiwa kali, konseling gih” kata Umar
“iya, mungkin lo jadi paranoid” Sapta nambahin.

Iya ane pikir, apa ane jadi paranoid ya merasa ketakutan sendiri.
“cuma kucing yang daritadi liatin lo” si Sapta ngasih tau

Eh iya juga, memang ada kucing sih di luar kostan, pas kuliah juga ane sempat liat ada kucing seliweran, dan warnanya sama, hitam putih. Waktu si Sapta ngomong gitu, ane nengok ke kucing yang dia tunjuk. Eh itu kucing langsung lompat dan kabur.

Ane pikir kebetulan aja kali . Besok-besoknya kadang ane liat kucing yang sama di sekitar ane. Tapi ane ga peduliin, toh ga membahayakan ane juga. Dan tiap ane pergokin tuh kucing kabur. Kejadian ini baru berakhir kira-kira setelah 2 minggu abis ane sadar ada kucing yang liatin ane.

PART VIII : Friendship

Kejadian kucing yang menurut ane ngeliatin ane ga ane ceritain ke siapa-siapa. Karena ane malu. Buat lebih menenangkan diri, ane coba ikutan UKM beladiri gitu. Ane ikut belajar Aikido. Dulu ane waktu SMA sempat ikutan karate, tapi ane ga sampe yang aktif ikut pertandingan. Kebetulan dua sohib ane mau ikutan juga di kegiatan Aikido, si Umar dan Sapta.

Ane sih bukan merasa mendadak pengecut, cuma ya buat jaga-jaga aja. Di kostan ane nambahin kunci slot lagi di pintu ane. Selain itu ane juga beli sejenis sensor dari patung bentuk burung, yang kalo ada orang lewat ntar patung itu bisa ngeluarin suara kicauan burung. Hahahaha…..ada-ada aja ya gan. Iya walaupun ane udah jarang ketemu si kucing, ane tetap kadang merasa ada yang ngawasin.

O iya, ane juga beli baton stick, kayak tongkat besi gitu , ane selalu letakkin di sebelah tempat tidur ane, kadang juga ane bawa-bawa kalo keluar kost. Mungkin perilaku parno ane udah kebaca sama anggota organisasi.

Suatu hari si Albert ngomong ke ane
“lu kok kayak rada cemas sih?” tanya dia
“ah enggak, lagi sibuk aja mo ujian” ane jawab gitu
“ya gw liat ada yang beda aja, kayak rada insecure” si Albert langsung nembak

“sebenernya asal idup lo baek-baek, lo ga bakal kenapa-kenapa” Albert nambahin.

Lah ane malah jadi rada penasaran dia bilang “kenapa-kenapa”.
“ya entah kenapa gw ngerasa diawasin aja” akhirnya gw jujur
“sama siapa?” tanya Albert
“ga tau gw, kayak ada yang ngikutin gitu” jawab ane
“ya kayak gw bilang tadi, asal lo baek-baek ga bakal ada apa-apa” si Albert ngulangin pernyataan dia yang tadi.

Ya mungkin ada benarnya juga, kan ane ga berbuat melanggar hukum ngapain juga ane takut. Ane juga lumayan percaya diri setelah ikut aikido hehehe….selain ikut di kegiatan ane suka rajin latian fisik juga .
———————————————————————

Hubungan ane dengan temen seangkatan di organisasi lumayan dekat, terutama sama Panca dan Ririn. Tapi tiap kumpul sama mereka ane ga ngajak Umar dan Sapta. Takut ga nyambung aja omongannya.

Suatu hari abis pertemuan, ane , Panca sama Ririn berencana jalan bareng, ya keliling daerah kampus aja. Lingkungan kampus ane masih alami, bisa buat jalan sore. Rencananya kita jalan terus ntar nongkrong di salah satu kantin fakultas.

Sore itu udah rada sepi, karena perkuliahan reguler udah selesai sementara anak ekstensi belum masuk. Ane sih ga ada mikir bakal ada kejadian yang aneh-aneh. Pas lagi jalan sambil ngobrol, ada tiga orang laki-laki di belakang kita yang lagi jalan juga. Kita nggak curiga sama sekali, namanya lingkungan umum. Mereka juga di belakang kita sambil ngobrol dan ngerokok.

Tiba-tiba dari depan kita muncul dua orang laki-laki lagi. Tampangnya serem.
“woi berenti lu!” kata salah satu dari mereka
Ane sempat celingukan kali-kali orang laen maksudnya

Tiga orang yang di belakang agak berdiri mendekat di belakang kita bertiga. Si Ririn tampangnya ketakutan.
“ada apa nih?” tanya Panca
“mana duit kemarin lo belum bayar” bentak orang yang tadi

Ane ga ngerti kan maksudnya duit apaan dan nagih ke siapa.
“lo udah kalah ga mau bayar” orang yang tadi ngelanjutin, dia ngomong ke Panca.
“O itu, bilang sama boss lo, ntar gw bayar langsung, ga usah pake cara gini” jawab Panca.
Salah satu orang yang di depan, tanpa nunggu langsung melayangkan pukulan ke Panca, tapi tu anak bisa menghindar. Ane langsung pasang kuda-kuda sambil narik tangan si Ririn biar ga dekat-dekat orang-orang itu.

Walaupun bisa menghindar, dua orang di belakang langsung megangin tangan dan badannya Panca, dan orang yang daritadi ngomong langsung mukul mukanya, sampe dua kali. Si Ririn diam aja, sementara ane nengok-nengok ga ada satpam atau orang lain di sekitar situ.

“berenti bang! sabar” kata ane
“lu jangan ikut campur ya” salah satu dari mereka nunjuk ke ane
Ane liat si Panca udah ga berdaya, masih dipukul lagi perutnya. Kayaknya mo ngomong aja udah ga kuat itu anak.

Ane serba salah, kalo ngikut berantem ada juga bakal bonyok, lima lawan satu. Mana ada si Ririn juga, fokus ane sih biar dia ga sampe kenapa-kenapa.

“emang berapa bang yang musti dibayar?” tanya ane
“lu ada duit? sepuluh juta kemarin dia kalah, sebelumnya lagi juga ada utang yang dia harus bayar” jawab orang yang mukulin Panca

kaget ane, ane pikir berapa ratus ribu gitu mungkin ane bisa bantu. Hahaha…tapi kalo utang berapa ratus ribu masak sampe digebukin.

“kasih waktu lagi aja bang” ane berusaha ngomongin
“nih waktu!” dia ngomong gitu sambil mukul perutnya Panca lagi.

Ane waktu itu rada emosi juga jadinya.
“woi anj*ng! jangan kasar lo!” ane kelepasan ngomong
Mungkin kaget, orang yang mukulin Panca nengok ke ane sambil melotot. Sementara temen-temennya juga gitu, kayak siap-siap mau ngeroyok.

Mampus dah ane. Si Ririn di belakang ane juga cuma ngeliatin aja. Kayaknya dia juga saking takutnya ga berani gerak kemana-mana.

“Bacot lu ya” sambil bilang gitu, majulah itu satu orang nyamperin ane

Ane waktu itu mikir, kepaksa fight nih. Ane malah ga tau mo pake aikido atau apaan yang penting selamet. Ane juga nyesel baton stick ane ga bawa.
Satu pukulan diarahkan ke ane, tapi bisa ane tangkis, walau pas nangkis tangan ane berasa sakit juga. Kayaknya ini orang udah biasa berantem, bukan asal ngomong aja.

Ane tetap fokus aja sambil nunggu kesempatan. Dia melayangkan beberapa pukulan lagi, rada cepat, dan kena kepala sama rusuk ane. Ane juga sempat mukul tapi ga kena.

“berenti woi, ntar gw bayar” kata Panca
Tapi kayaknya ga ngaruh, itu orang malah berusaha nyapu kaki ane. Dan untungnya ane bisa menghindar. Dia terus ngasih pukulan hook tapi ane nunduk dan ga kena. Dengan cepat ane kasih pukulan pendek pake tangan kiri dan kena dagunya. Walau nggak kencang, keliatan dia jadi ga seimbang, ane lanjutin dengan satu pukulan kencang pake tangan kanan , telak kena mukanya.

Dia langsung mundur kesakitan. Dua temennya yang nggak megangin Panca langsung maju sambil maki-maki ane, ane kena tendangan keras di perut, terus muka ane juga kena pukulan kencang banget. Langsung jatuh ane nyium daratan. Ane denger si Ririn jerit.

Ane waktu itu merasa berkunang-kunang. Ane pikir abis dah, bakal dikeroyok. Ane coba berdiri tapi ditendang lagi . Ane ngeliat si Panca masih dipukulin beberapa kali perutnya, udah gitu yang megangin ngelepas dia. Langsung jatuh itu anak ke tanah.

“lo bayar buruan atau gw mampusin lo” ancam orang yang mukanya tadi sempat ane pukul.
“lo juga ga usah sok pahlawan, kecuali lo mau bayarin utang temen lo” dia bilang gitu sambil ngibasin tanah ke muka ane.

Akhirnya mereka pergi ninggalin kita.
————————————————————————–
Acara nongkrong bareng jadinya batal. Panca nyeritain kalo dia suka taruhan, dan udah kalah banyak tapi main terus. Walau dia anak orang kaya , tapi dia segan buat minta uang ortunya buat bayar hutang. Ane tadi mau laporin orang-orang itu ke satpam tapi dicegah sama Panca, takutnya mereka marah malah nanti ane dan Ririn yang dicelakain.

Kita ke kostan ane dulu, ane bebersih dan make obat. Si Ririn juga bantu ngurusin si Panca. Rencananya kita mau bawa pulang si Panca ke rumahnya, naik taksi. Karena tu anak kayaknya lumayan parah, ga mungkin bisa bawa mobil pulang ke rumah. Andai bisa juga takutnya nanti kecelakaan karena ga konsen.

Di kostan si penjaga kos rada sok jadi pahlawan kesiangan. Tapi ane bilang aja ke dia buat jaga-jaga aja. Masalahnya ntar ane dan Panca yang beresin.
———————————————–
Kita naik taksi menuju rumahnya Panca, di daerah Jakarta Utara. Emang benar si Panca itu dari keluarga kaya. Rumahnya gede banget. Sampe ada semacam basement buat parkir mobil. Ane dan Ririn rencananya ngedrop dia terus langsung balik lagi karena takut kemaleman, cuma si Panca bilang ada yang mo dikasi liat ke kita.

*cerita ini sebagai jembatan ya gan mengenai hubungan ane dengan teman2 ane ini nantinya

PART VIII B : Mirror

Di rumah Panca kita langsung disambut satpam dan pembokatnya yang cemas ngeliat kondisi si Panca. Tapi itu anak beralasan bahwa dia abis jatuh dari motor. Ane iya2in aja biar ga ada kesulitan. Dan biar ga lama-lama juga di rumahnya, karena kan musti balikin si Ririn juga.

Ane kagum juga liat rumahnya yang luas banget. Mungkin orangtuanya dia pejabat. Tapi ternyata pikiran ane salah.

“bokap nyokap gw kerja di luar negeri” kata Panca
“wah hebat ya” kata gw , dari ekspresinya Ririn juga kagum
“apanya yang hebat, udah lumayan lama gw ga ketemu mereka. Bisa cerita-cerita cuma lewat email aja” Panca ngejelasin

Ternyata orangtuanya Panca kerja di WHO sebagai peneliti virus. Entah apa yang bikin mereka belum balik-balik lagi ke Indonesia. Di negara mana mereka ditempatkan kalo menurut Panca ortunya pindah-pindah negara. Kita ga lama-lama ngobrol di ruang tamu, karena Panca ngajak kita ngikutin dia. Ririn keliatan rada risih.

“Ikut ga Rin?” ane nanya
“Males ah” jawab dia
“Udah ikut aja, lagian gw lagi bonyok-bonyok gini ga mungkin lah ngapa2in elu” kata Panca
Ane sih ketawa aja, akhirnya Ririn mau ikutan.

Kita diajak ke lantai 2 rumahnya, disitu kita masuk ke salah satu ruangan yang penuh sama rak-rak buku. Ane dan Ririn sempat liat ada satu rak buku isinya tentang UFO. Juga ada banyak kliping yang berkaitan dengan luar angkasa.

“Bokap gw UFO enthusiast, makanya nurun kali ke gw” Panca ngejelasin.
“Saking maniaknya, gw rasa bokap gw udah diculik kali sama UFO” Panca ngelanjutin. Entah dia maksud bercanda apa karena ortunya ga balik-balik makanya dia ngomong begitu.

Ane rada kasian juga sih sama Panca, walau bergelimang harta tapi agak ga keurus sama ortunya. Barangkali ini juga yang bikin dia suka main judi, setres kali dia.

“gw kasi liat sesuatu, anggap aja karena lo tadi berusaha nolong gw, tapi lo berdua jangan ngember ya” kata Panca. “O iya, tenang aja, rumah gw aman, ga ada mata-mata”, Panca nambahin. Wah pikir ane, jangan-jangan ini anak juga merasa ada yang ngeliatin.

Dia jalan ke arah salah satu lemari yang depannya ada cermin besar. Dengan satu tangan digesernya cermin itu, ternyata di baliknya ada semacam pintu menuju ruangan lain. Ane dan Ririn lumayan takjub , udah kayak di film James Bond aja.

“Yuk masuk” ajak Panca. Dia masuk duluan ke ruangan itu dan menyalakan lampu di dalamnya. Ane dan Ririn nyusul. Di dalam ruangan itu hawanya dingin banget kayak di kulkas. Ane juga liat ada lemari besi dan di sampingnya ada generator kecil.

“apaan tuh?” tanya Ririn
“Bentar” kata Panca, dia mendekati lemari besi dan mencoba buka lemari itu. Pas lemarinya dibuka, hawa dingin keluar dari lemari dan bikin ruangan semakin dingin. Kayaknya itu lemari semacam kulkas gitu.

Setelah kabut dari dalam lemari hilang, samar-samar keliatan jelas ada balok es di dalamnya. Si Ririn agak menjerit kecil, dia kayaknya udah liat duluan ada sesuatu di dalam balok es itu. Ane yang akhirnya bisa liat dengan jelas juga kaget. Sementara ekspresi si Panca biasa aja.

“peninggalan bokap gw, katanya gw disuruh jagain, jadi kalo dia ga ada ini barang ada yang nyimpan” kata Panca.

Di dalam balok es itu ada mahluk ga jelas. Kepalanya kayak ikan, badannya seperti ular tapi ada bentuk kaki dan tangan juga, kayak kaki dan tangan manusia. Secara samar punggung mahluk itu keliatan ada sayap tipis. Ane yakin mahluk itu udah mati. Walaupun keliatan mata mahluk itu berwarna hitam lagi menatap ke kita.

“Freak banget lo” kata ane yang masih kaget
Sementara Ririn masih keliatan nggak percaya dengan apa yang dia lihat.
“Ini barang gw warisin ke lu berdua andai ntar gw kenapa-kenapa” kata Panca.
“Anjrit, apaan sih lo” ane rada ga terima, Diwarisin duit boleh lah .
“walau baru kenal gw percaya sama kalian” kata Panca tenang.

“itu masih idup atau udah mati?” Ririn menanyakan hal yang ane juga penasaran.
“ga tau, kata bokap pokoknya harus dibekuin terus, makanya ada generator, dan gw kontrol generator ini terus biar ga mati” jawab Panca

Ririn jalan sampe berhadapan sama balok es itu.
“jangan dipegang Rin” ane memperingatkan
si Ririn berusaha memperhatikan dengan detail mahluk di dalam es itu. Dan memang mahluk itu nggak bergerak sama sekali.

“orang rumah tau?” tanya Ririn.
“nggak , cuma orangtua gw aja, dan mereka juga ga cerita siapa-siapa” kata Panca.

Kalo ga inget itu udah rada malem ane masih mau nanya-nanya si Panca. Tapi ane rada takut si Ririn kemaleman balik ke kostan dia.
————————————————————————
Sebelum balik, Panca sempat cerita singkat, kalo bokapnya dulu pernah terlibat di project yang berkaitan sama active SETI (METI) dimana kemudian beliau dapat “titipan” dari salah satu agen aktif disana. Entah apa alasannya mahluk ga jelas ini dititipkan di Indonesia.

Si Panca sih berharap suatu hari bokapnya mau ngejelasin. Kalo menurut ane keluarga Panca emang bukan orang sembarangan, malah ane sempat curiga jangan-jangan ortunya Panca itu juga ada kaitan dengan organisasi.

PART IX : Basic Knowledge

Apa yang ane liat di rumah Panca ga ane ceritain ke siapa-siapa waktu itu, termasuk Febby, Albert dan lain-lain. Ane coba fokus ke kuliah dan berbagai kegiatan lainnya. Ane juga dapat kabar kalo organisasi akan ngadain semacam pelatihan yang bersifat seleksi. Tapi saat itu ane ga tau isi pelatihan maupun seleksinya seperti apa.

Dari pertemuan-pertemuan yang ada ane belajar mengenai hal-hal yang di cover up sama pemerintah. Baik pemerintah luar negeri maupun di dalam negeri sendiri. Kalau baca dokumen yang ada memang serasa baca cerita fiksi, tapi ya itu balik lagi ke kepercayaan masing-masing orang. Setelah liat mahluk di rumah si Panca, ane lumayan percaya akan keberadaan mahluk asing.

Indonesia sendiri terdiri dari 13.000 lebih pulau dimana sebagian besar pulau masih tanpa nama. Waktu kecil, ane pernah ikut mancing sama bokap, naik kapal motor. Si pemilik kapal nunjukkin salah satu pulau yang kita lewati (kita di daerah Anyer waktu itu), dia bilang pulau itu ga boleh dimasukkin sembarang orang. Karena pulau itu milik Pak H*rto, dan dipakai untuk meneliti vaksin.

Jadi menurut ane bukan ga mungkin kalo di beberapa dokumen yang ane baca memang ada lokasi di Indonesia yang dijadikan basecamp untuk Project Montauk , active SETI dan lain-lain. Berbagai project itu memakai peralatan canggih yang menurut kita nggak mungkin ada.

Sebenarnya peralatan canggih itu udah ada dari dulu, tetapi baru di release ke umum setelah mereka (organisasi/pemerintah) memiliki alat yang lebih canggih lagi. Internet misalnya, sudah dipakai sejak tahun 1980an tetapi hanya sebatas untuk keperluan militer (USA?). Demikian juga chip penyimpan data, ternyata sudah dipakai di dunia spionase sejak tahun 1940an.

Teori yang sama juga berlaku seperti virus komputer, dimana virus muncul lebih dahulu dari antivirusnya. Bahkan terkadang ada kesimpulan bahwa virus sendiri dibuat oleh si pembuat antivirus.

Berhubungan dengan seleksi yang akan diadakan, kita ditugaskan untuk membuat tulisan yang terkait sama materi yang pernah dibahas oleh organisasi. Ane sendiri waktu itu belum kepikiran mau buat tentang tema apa. Tetapi Ririn tertarik untuk membuat mengenai memory processing.

“Memori itu punya pengaruh besar untuk tingkah laku kita, karena perilaku kita saat ini ditentukan oleh pengalaman masa lalu, yang tentunya disimpan di memori kita”, si Ririn menjelaskan

“Otak juga bekerja secara adaptif untuk menjaga equilibrium di dalam sel-sel saraf yang ada. Salah satu proses adaptif itu adalah terjadinya shut down atau blocking saat otak merasa ada ancaman, itu yang terjadi sama si Panca waktu akan dilakukan transfer memori” kata Ririn lagi.

Hehehe…emang cerdas ya ini anak. Dia juga menjelaskan mengenai persepsi yang masuk melalui pancaindera disimpan dalam bentuk memori yang berbeda sesuai pancaindera yang menangkapnya. Misalnya kita membayangkan indomie, walau tidak mencium baunya secara langsung, tetapi di bayangan kita bisa seakan-akan mengetahui aroma indomie tersebut.

“Hal yang sama juga terjadi kalau kita menelepon, kadang kita menggerakkan tangan seolah kita bicara sama orangnya langsung. Karena otak terbiasa menganggap saat bicara, diperlukan juga pergerakan motorik dari tangan” si Ririn jelasin lagi.

Konsep gelombang otak dalam transfer memori juga bisa dibilang sesuatu yang masuk akal. Ketika suatu stimulus kita anggap cocok dan menyenangkan gelombang otak akan menyesuaikan dengan stimulus itu, sama ilustrasinya kalau kita bisa tertidur kalau dengarin lagu yang lambat. Atau emosi kita bisa bangkit kalau mendengarkan lagu galau.

“Jadi lo udah ada ide belum mau bikin tentang apa?” tanya Ririn
“belum tau nih gw ga jago soal ilmiah-ilmiah gini” jawab ane
“Dicoba aja lah lo pikirin aja yang sesuai minat lo” saran Ririn
“apa gw nulis soal monster kulkas aja ya” ane bercanda
“hahahah…..boleh juga tuh, bahannya udah ada” si Ririn nanggapin.

Sebenarnya ane waktu itu tertarik buat nulis soal active SETI, usaha manusia untuk menembus batas galaksi dengan tujuan membuka kontak dengan mahluk di luar angkasa. Bahannya cukup terbuka untuk dipelajari, walaupun dari yang ane baca, belum ada 1 pesan pun yang mendapat balasan (dari sumber official, nggak tau kalau sebenarnya mungkin ada yang udah dibalas).

Dari sumber official disebut pesan pertama baru akan sampai ke tujuan di tahun 2029 nanti.

“jadinya kalo ada alien yang kegebet sama kita, pas dia datang mungkin kitanya udah tua” kata ane
“iya-iya bisa jadi tuh” si Ririn setuju sama becandaan ane.

Menurut ane saat itu Ririn orangnya lebih terbuka daripada Febby. Mungkin karena kita satu angkatan, dan memang sejak kejadian si Panca kemarin kita lumayan akrab dan bisa cerita satu sama lain. Ga pake jaim-jaiman juga kalo cerita.

*Part ini rada mirip kuliah ya heheheh

PART X : Connectivity

Sejak adanya tugas membuat tulisan , ane jadi lebih deket sama Ririn daripada Febby. Kita sering diskusi bareng buat bicarain berbagai hal yang ada kaitannya sama outer space, UFO dan organisasi. Kebetulan si Panca juga belum nongol-nongol lagi, jadi ya bagus dah daripada dia jadi nyamuk diantara ane dan Ririn hahahah….

Kalo dari penampakkan Ririn memang ga secantik Febby, tapi ane kagum karena Ririn itu tipe cewek yang smart. Mungkin waktu kecil suka makanin kamus sama ensiklopedi kali ya. Selain itu juga anaknya mandiri dan asik buat diajak jalan.

TETAPI…..hubungan ane dan Ririn mengalami gangguan. Ya layaknya cerita di sinetron, pasti ada pihak ke 3 yang ngerusuh. Jadi di angkatan kita ada anak cowok , rada geeks gitu keliatannya. Tapi dia jago komputer, semacam bisa hacking gitu. Si Ririn rada dekat juga sama dia karena dia gampang buat dapatin bahan-bahan yang sifatnya classified.

Ane kasih nama samaran Alma (kayak nama mesin game ya he3). Alma ini konon waktu SMA pernah dapat email resmi dari FBI, semacam peringatan karena dia bisa masuk ke jaringannya Gedung Putih. Dan bukannya takut itu surat malah dipamerin ke teman-temannya.

Di ruang diskusi organisasi, ane suka liat si Ririn ngobrol bareng Alma, dan keliatannya itu anak kagum sama si kupret (eh maksud ane si Alma). Ane liat si Alma juga kalo jawab pertanyaan Ririn suka sok cool gitu. Pake istilah-istilah yang tinggi. Biar keliatan pinter kali ya.

“Rin, mau makan bareng ga?” tanya ane motong diskusi dia sama Alma
“ntar lagi aja, masih belum beres nih” jawab Ririn
“lo duluan aja kalo ga” kata si Alma

wah, ini orang kayaknya emang mau saingan sama ane. Ane udah anggap ini tantangan.
“ya udah deh Rin, gw tunggu” kata ane, hahaha….enak aja, emangnya gampang apa , dikira ane bakal nyerah gitu aja.

“lo sekalian ikut aja gimana?” si Ririn malah nawarin Alma
serasa kesamber geledek ane.
“hmm gimana ya” Alma keliatan mikir

ya elah songong banget dia, sok jual mahal.
“emang pada mau makan dimana?” tanya Alma
“biasa sih di tempat mi ayam yang deket sini” ane yang jawabin
“ooo disitu, kurang bersih kayaknya itu tempat” kata Alma

Ane dengernya rada terjijay-jijay….
“gimana Rin?” tanya ane
“ya udah lo duluan aja , ga usah tunggu-tungguan” jawab Ririn, kayaknya dia kesel karena diskusinya kepotong.

Ya udahlah ane pikir daripada ntar image ane jadi jelek di mata Ririn, ane ngalah aja. Ane juga bertekad belajar lebih banyak lagi, biar bisa keliatan pinter.
———————————————

Kalo ngadu kepintaran pasti ane kalah sama si Alma. Ane mikir gimana caranya dapat perhatian si Ririn tapi ga lewat hal yang berbau science. Ane ada akal, mungkin ane pake ide transfer memori . Ini ide paling konyol sih.

Karena waktu sama Grandma Roswell kan cuma ane dan Ririn yang berhasil melalui proses transfer memori, berarti gelombang otak ane dan Ririn harusnya punya kesamaan. Dikit-dikit sih ane udah belajar soal transfer memori, tapi belum pernah ane praktekkan dan emang ga dianjurkan sebelum kita dapat pelatihan lebih lanjut.

Ane tunggu waktu yang tepat buat ngomongin itu, dan memang akhirnya bisa dapat waktu dimana si Alma lagi ga ada. Mungkin diculik UFO kali tu orang….

“Rin, dulu gw punya pengalaman liat UFO” ane membuka pembicaraan
“trus?” tanya dia setengah minat
“ya udah lama sih, semacam liat anak-anak main bola metalik gitu” kata ane
“o menarik juga ya ” kata Ririn
“gw ga tau sih sebenarnya pengalaman begini bisa di transfer memori atau ga” kata ane
” ya harusnya sih bisa” si Ririn nanggapin
“gimana ya caranya transfer memori?” ane pura-pura nanya
“itu sih harus udah expert, ga bisa cuma dari liat aja” Ririn ngejelasin

“coba kalo lo liat mata gw, bisa ga” ane mancing
eh beneran dia liat mata ane. Dan ngeliatnya fokus gitu.
ane liat seperti ada kabut merah dari matanya.

ane juga ngerasa rada pusing. ane liat sekeliling ane kayaknya ada yang berubah. ane kayak berada di rumah sakit. Kaget banget waktu liat di sekeliling ane banyak anak kecil lari-lari. Beda dengan Roswell Incident, nggak ada yang bimbing ane disini.

ane liat ada pintu di depan ane, ane buka aja, tiba-tiba udah beda setting lagi. Nggak jelas, kayak di hutan gelap gitu. Terus ane denger ada suara anak nangis. Wah horror banget. Ane juga inget jangan sampe kenapa-kenapa karena bisa luka beneran.

Awalnya ane mau nunggu aja sampe balik ke dunia asal. Ane berusaha nyubit badan ane, tapi ga balik juga. Suara anak nangisnya masih kedengeran. Lalu ane beraniin cari sumber suara itu, ane sambil bawa batu buat jaga-jaga. Dan ketemu tuh ada anak kecil nangis dekat pohon.

Anak perempuan pake baju pramuka. Kayaknya sih ga berbahaya. Ya ane deketin aja. Dia rada kaget pas liat ane. Ane juga serba salah. Bingung juga ini kenapa ada anak kecil disini. Rupanya bukan anak kecil aja, ada beberapa binatang mirip anjing lagi ngeliat ke arah kita. Menggeram-geram gitu.

“Tenang ya” ane bilang sama itu anak
wah kalo ane digigit itu anjing-anjing bisa mati beneran nih. Yang ane tau sih kalo ketemu binatang liar kita jangan gerak mendadak. Ane liat kira-kira ada 3 anjing liar. Anak tadi ngumpet di belakang ane.

“hush!” ane coba ngusir binatang-binatang itu
tapi malah mereka menggeram makin kencang. Kayaknya yang salah bukan binatang itu, tapi anak ini yang main sampe ke wilayah mereka. Di belakang 3 anjing itu ada 1 anjing lagi lebih kecil. Keliatannya yang 3 itu keluarganya merasa kita mengancam wilayah serta anak mereka.

Gimana juga ane musti selamet disini. Ini urusan bertahan atau dimakan, ane siap2 mau lempar batu yang tadi ane pegang. Keliatannya binatang-binatang itu tau ane mau lempar sesuatu, mereka mulai bergerak agak menjauh.

Ga berapa lama, ane dengar suara-suara peluit dan cahaya-cahaya senter. Binatang-binatang itu langsung balik badan dan lari. Lega deh ane.
“kamu kemana sih!” ada suara orang ngebentak si anak
“makanya nurut, jangan semaunya sendiri” suara lain juga lumayan keras negur anak itu.

Penglihatan ane mulai rada ga jelas lagi karena kabut.
Ane sadar udah balik ke tempat awal. Eh ane liat si Ririn matanya berair. Dia nangis kayaknya. Walah…..ane jadi ga enak.

“Rin” ane coba manggil
dia malah telungkup dan sesenggukan .
“Rin kenapa ?” tanya ane
dia ga jawab.

Ane juga ga nyangka bisa ada transfer memori. Feeling ane yang melakukan itu si Ririn, karena dia kan cepat untuk belajar sesuatu.

“Ada apa nih?” ane denger suara Bastian nanya. Mendadak muncul aja dia.
Gawat nih kalo ketauan abis ada transfer memori.
“gapapa kak” jawab Ririn
“abis curhat aja” dia lanjutin sambil senyum

Ane bener-bener merasa bersalah waktu itu.
“O gitu, kirain ada apaan” kata Bastian terus dia ngeloyor pergi.
———————————————————————

“Makasih ya” si Ririn bilang gitu ke ane
“Makasih kenapa?” ane bingung

rupanya Ririn itu saking pintarnya waktu kecil suka disirikin dan di bully sama teman-temannya. Pengalaman tadi itu cerita waktu dia ada kegiatan pramuka (awal SMP kira-kira), dia dijebak sama teman-temannya, diajak jalan terus ditinggalin rada jauh dari tempat perkemahan. Dia sampe ketakutan banget. Di pengalaman aslinya nggak ada itu anjing-anjing.

Itu bentuk distorsi memori dari rasa takut dia. Kejadian aslinya dia akhirnya ketemu sama para gurunya dan malah dimarah-marahin karena teman-temannya nuduh si Ririn yang ngajakin mereka jalan jauh dari perkemahan. Satu memori lagi, adalah Ririn waktu kecil pernah dirawat lama di rumah sakit, tapi dia rada lupa dia sakit apa.

ane bersyukur juga sih karena dianggap bisa bantu dia lakukan adaptive information processing. Alias membuat memori yang terdistorsi bisa diadaptasi ke arah yang lebih baik.

—————————————————————
*maap gan rada mellow ceritanya, efek malem minggu

PART XI : Family

Setelah pengalaman transfer memori dengan Grandma Roswell, feeling ane sempat ga enak, tapi nggak terlalu lama. Nah sejak transfer memori dengan Ririn, ane agak mengalami gangguan. Ane sangat sering mimpi mengenai rumah sakit dan anak-anak. Ane sendiri ga ngerti kenapa bisa begitu . Pas mimpi juga seperti ga bisa bangun dan kejebak disana.

Ane bangun di situasi rumah sakit, dan ane sadar ini adalah memori. Bukan kejadian yang sebenarnya. Ane coba buka pintu ruangan, yang sebelumnya bakal nyambung ke hutan. Tapi pas ane buka malah balik ke ruang yang sama dengan pintu yang sama. Ane coba buka pintunya lagi dan balik lagi ke tempat tadi.

Sempat frustasi juga ane disana. Beberapa anak di ruangan itu juga cuek aja pas ane panggil-panggil. Dari tembok tiba-tiba muncul beberapa orang yang nunjuk-nunjuk dan bentak-bentak ane. Ga jelas mereka ngomong apa, tapi ane rada serem.

Mimpi kayak gitu berulang terus dengan akhir yang sama. Ane mau cerita ke Ririn tapi takut ntar dia keinget dan sedih. Kondisi fisik ane rada menurun juga dan kena panas lumayan tinggi. Tapi ane suka paksain tetap datang ke pertemuan organisasi.

“lo kayak orang ga beres” kata Febby setelah diskusi selesai
“gapapa kok gw” jawab ane
“ga jujur lo” dia bilang gitu, kayak bisa baca pikiran aja
“gw kenal lo sejak lo baru masuk” kata Febby lagi.
“sori Feb, gw ga bisa ceritain” ane berusaha menghindar.
“gw ga suka nih ada rahasia-rahasiaan” si Febby rada tegas
“lo selama ini kalo ada apa-apa suka nanya gw kan ” si Febby ngingetin

sebenernya ane ga mau cerita karena takut ngebuka masa lalu si Ririn di depan orang lain.

“Feb, kenapa sih?” Ririn yang daritadi rada jauh dari kita rupanya mencuri dengar.
“Tanya aja orangnya Rin ” jawab Febby agak ketus

Febby lalu pergi ninggalin ane dan Ririn
“gara-gara kemarin itu ya?” tanya Ririn
“nggak Rin, gw lagi ga sehat aja” ane masih berusaha nutupin

Waktu itu ane udah rada pusing banget. Gara-gara kurang tidur kali sama suka flashback ke episode rumah sakit.

“gw tau kok lo kenapa” si Ririn memecah keheningan
“lo kena transference karena lo masuk ke memori terdistorsi” Ririn menerangkan ke ane
ane diem aja. Memang kita udah diajarin salah satu bahaya transfer memori adalah bisa terjadi transference kalau kita masuk ke memori terdistorsi tanpa persiapan yang matang.

“maafin gw ya” Ririn bilang gitu sambil genggam tangan ane

Walah….bisa langsung sembuh ini hehehe….tapi ga lah.
Saat itu ane rada terkejut sih sebenernya.
Sayang sekali acara pegangan tangan terputus karena kehadiran manusia superkomputer…..si Alma!

“Rin, mau copy file jadi ga?” Alma tanpa liat situasi main nyelonong ke ruangan dan nanya Ririn.
“Oh iya, sorry tadi gw lupa” kata Ririn. Dia juga langsung lepasin genggaman tangannya.
“Eh iya, lo dipanggil Albert” kata Alma ke ane
———————————————–

“udah seminggu ini lo kayak orang teler, lo ada masalah?” tanya Albert
ini pasti gara-gara Febby ngadu. Masalah gini aja sampe pake diadu-aduin.

“gw cuma ga mau kejadian kayak si Panca kemaren, kita disini bukan cuma organisasi, tapi kita ini kayak keluarga ” Albert jelasin. Si Panca kayaknya kepaksa cerita dia digebukin orang biar dapat dispensasi waktu bikin tulisan buat seleksi.

“gw ga nganggap lo sebagai bawahan, gw anggap kalian yang baru ini sebagai sodara-sodara gw sendiri” Albert nambahin lagi.

“kita kerja buat idealisme dunia baru, tapi kalo ada masalah internal aja ga bisa ngatasin, gimana mau mencapai tujuan yang lebih tinggi lagi?” dia bilang gitu,ngingetin tujuan organisasi.

Ane cuma bisa diem aja
Tiba-tiba pintu ruangan diketuk. Febby masuk bareng Ririn.
“dia udah cerita” kata Febby. Ririn mukanya rada takut gitu.

Albert keliatan shock waktu ane cerita kejadian yang sebenarnya. Dia berusahan nahan kesabaran. Di satu sisi dia menganggap memang kita orang pilihan karena cepet belajar transfer memori, tapi di sisi lain tindakan kita sebenarnya sangat berbahaya. Ririn mukanya sedih banget, dia kayak merasa disalahin.

Akhirnya Albert ngajarin kita stabilisasi memori, buat merecover gangguan yang ada.

“kalian ini masih baru, jangan lakukan tehnik apapun dari organisasi tanpa sepengetahuan kita ” Febby ngingetin.
“kita cuma ga mau kalian sampai celaka” kata Febby sambil ngeliat ke Ririn

“iya kak Febby” jawab Ririn. Dia pake kata “kak” saking merasa ga enak kali.

“kalo ada masalah juga kita selesain bareng, bukan seorang-seorang, kita dalam persaudaraan, ga ada yang lebih hebat” Febby ngomong gitu ditujukin ke ane kayaknya.

“iya gw minta maaf ke semuanya” kata ane
“maafin saya juga” Ririn ikutan

Febby kayaknya masih mau ngomong lagi, tapi keburu Albert ngomong duluan. ” ya udah, yang penting nggak sampe beresiko banget, dan cepat ditanganin. jadikan aja ini pembelajaran” Albert nutup pertemuan itu.

——————————————

Sejak stabilisasi memori ane lakukan, ane udah nggak dihantuin sama mimpi rumah sakit lagi. Gara-gara kejadian ini gerak gerik ane (dan mungkin juga Ririn) kayak jadi perhatian khusus. Anggota senior sering sok akrab dan basa basi tapi buntutnya nanya masih kenapa-kenapa atau nggak.

PART XII : Intruder

Dari luar, ruko yang dipakai organisasi tersamar dengan adanya papan PT. XXX XXX. Jadi kalau orang yang nggak tau dikiranya itu kantor. Di lantai paling bawah memang disewakan untuk kantor notaris. Tapi orangnya jarang ada disana, cuma ada sekretaris sama cleaning service aja. Mereka juga nggak terlalu peduli dengan kita-kita yang di atas.

Kadang walau ga ada kegiatan, beberapa dari kita suka ngumpul-ngumpul, ada yang numpang AC, ada juga yang sambil bikin tugas kuliah. Hari itu ane lagi bareng Alma dan Bastian di ruang diskusi. Si Alma lagi ngutak ngatik komputer. Bastian lagi beres-beresin dokumen. Ane lagi santai-santai ga jelas.

Entah darimana, ada orang masuk ke dalam ruangan. Dia pake jaket dan nametag gitu.
“Permisi, ini tempat organisasi XXXX itu ya?”
tanya dia
Bastian ngeliat itu orang dengan curiga.
Ane dan Alma diam aja.
“saya dari tabloid ——–, mau ngeliput”
kata orang itu lagi
“organisasi apaan mas? nggak ngerti saya” jawab Bastian
“iya saya dapat info disini ada perkumpulan yang menyelidiki UFO” orang itu terus ngejar.
“Nggak ada mas itu” kata Bastian singkat
“ini saya dapat info benar lo” orang itu masih maksa
“nah ini ada buku soal UFO” tanpa permisi dia ngambil salah satu buku yang tergeletak
Si Bastian kayaknya rada terdesak nih. Alma belagak ga tau aja dia di komputer.

“itu sih punya temen kita, ketinggalan” ane angkat bicara
“o ya? terus kalian pada tau ga perkumpulan itu dimana” tanya orang itu dengan muka ga percaya.
“kurang tau deh soal itu” ane jawab.

Ga lama kemudian dia pulang.
“maksa banget tu orang” kata Bastian kesal.

Memang organisasi ini rada tertutup , menurut Albert dan yang lain biar nggak jadi sasaran cover up pemerintah.

Kira-kira 15 menitan kemudian , eh ada yang datang lagi
“permisi , Febby ada?” tanya seorang cowok ke Bastian
Bastian rada cengo nanggapinnya. Kita juga ga ada yang kenal orang ini dan mendadak nongol aja.
“ga ada” jawab Bastian
“kalo gitu saya titip ini ya” kata cowok itu sambil ngasih kantong karton.
“thanks ya” terus dia ngeloyor pergi.

—————————————
Dalam 1 minggu cowok yang nyari Febby sempat datang sekali lagi, nitip surat. Sementara si orang tabloid ga pernah nongol lagi.
“Feb itu titipan ga diambil?” tanya ane
“Nggak buat lu aja” jawab Febby

titipan yang surat udah nggak ada tapi barangnya masih ada
“apaan sih nih” ane liat ke dalam kantong, ternyata ada sekotak coklat.
“wah coklat” kata ane. Si Panca ikut mendekat.
“buka ya?” tanya ane ke Febby
“Gih” jawab dia singkat

ya udah ane buka aja dan tawarin ke Febby, dia ga mau. Malah Panca yang nyomot duluan

“Enak nih Feb” kata Panca
“Bodo” jawab Febby
“sering-sering aja nih” kata Panca lagi.

“Psycho tu orang” kata Febby
“Nah kalo ada apa-apa cerita dong” Panca nanggapin
“emang lu cerita?” tanya ane ke Panca. maksud ane soal si alien kulkas.
“apaan sih Feb?” Panca malah nanya Febby

Singkat cerita, cowok itu ngejar-ngejar si Febby banget. Cuma caranya rada berlebihan menurut ane. Dia ngirimin banyak surat ke Febby, juga ngirim e card hampir tiap hari. Nelponin ke rumah, Dan yang rada serem ada juga dia kirim foto-foto si Febby, entah kapan ngambilnya. Febby juga suka merasa orang itu nongkrong nungguin dia keluar dari rumah atau kampus.

“lu bilang aja terus terang lu ga suka” kata Panca
“udah” jawab Febby
“dia cuma berusaha narik perhatian lu aja” ane bilang gitu ke Febby
“atau lu pura-pura jadi pacarnya Febby biar tu orang mundur” kata Panca ke ane

wah bikin rusuh ni anak. Udah tau ane lagi deket sama Ririn.
“gw setuju” Alma yang daritadi diem tiba-tiba ngomong

ini anak demit satu emang nyari kesempatan buat bikin gw susah.
Febby cuma ngeliatin ane.
“kita liat aja situasinya nanti” kata ane ke mereka

Dan memang di luar ruko udah keliatan ada cowok itu mondar mandir. Kayaknya dia tau Febby ada di dalam ruko. Dia bener-bener nungguin sampai kita bubaran.

Pas Febby keluar langsung disamperin
“Hai Feb” dia nyapa.
ane dan Panca yang deket Febby merhatiin aja
“nyari gw? ” tanya Febby
“iya dong, nyari kamu” jawab orang itu
“gw lagi buru-buru” kata Febby
“oo mau kemana? biar aku anter” kata dia sambil dekatin Febby
“ada acara sama cowok gw” Febby bilang gitu sambil narik tangan ane

Cowok itu langsung ngeliat ane dari ujung kaki sampe ujung kepala.
“kamu ga pernah bilang udah punya cowok” kata dia
“iya baru jadian” kata Febby
“selamat ya kalo gitu” dia nyalamin ane dan Febby, udah gitu dia pergi.

Mukanya Febby keliatan lega, dia ngelepasin tangan ane pas orang itu udah jalan rada jauh.
“tuh berhasil kan” kata Panca
——————————————————————–
Tapi dugaan si Panca salah besar. Beberapa hari kemudian penjaga kos ngasih titipan ke ane. Pas ane buka isinya bangkai kecoak banyak banget. Ada juga tulisan “selamat ya!”

Ane udah tau pasti si cowok psycho itu yang ngirim. Ane juga cocokkin ke penjaga kos ciri-ciri orang yang ngasih itu.
“udah lah, lo ga usah urusin” kata Panca waktu denger cerita ane

Iya juga sih ane pikir, ngapain nyari gara-gara.
Selama ngikutin diskusi di organisasi hari itu ane rada ga konsen. Feeling ane ga enak. Dan memang bener sih dugaan ane
Cowok itu tiba-tiba nongol, bawa tas ransel.

Di ruangan ada ane, Panca, Albert, dan Febby. Yang lain bubar diskusi udah pada pergi.
“Feb, ikut gw yuk” kata orang itu datar
Albert ngeliat ke Febby
“nggak ah, lagian ngapain sih lo kesini?” tanya Febby
“mau ngajak pergi” dia jawab lagi
“kita masih ada rapat nih, nanti aja ya” kata Albert coba nolong Febby

Orang itu lalu buka tasnya dan ngeluarin pisau, kayak pisau komando gitu. Jelas kita semua terkejut.

“ok kalo kamu ga mau, aku bunuh diri disini” kata dia
Dia ngarahin pisau ke perutnya kayak orang mau harakiri.

PART XIII : Intruder 2

Ruangan jadi hening banget. Suara detak jam terdengar jelas. Kalo dari yang ane pernah pelajarin orang yang ngancam bunuh diri itu cuma buat mencari perhatian aja. Jarang ada yang benar-benar dilakukan. Kalo yang udah emang niat bunuh diri nggak akan pakai ancaman.

Sekarang orang itu ngarahin pisaunya lebih ke atas, ke arah leher. Kita semua nggak ada yang komentar.
“jadi kamu emang pengen aku mati Feb?” tanya dia

Febby diam aja. Tegang banget suasananya.
“Dan lu keliatan seneng kalo gw mati” dia ngomong gitu sambil lirik ke ane.

Kejadian berikutnya berlangsung di luar perkiraan ane. Orang itu teriak tertahan, ane sempat memalingkan muka ane. Tapi tetep keliatan leher itu orang keluar darah. Febby jerit sementara Panca dan Albert keliatan agak panik.

“sial” kata Albert, orang itu menggelepar di lantai dan ada suara batuk-batuk. “Feb, darurat 3!” Albert setengah teriak menyadarkan Febby yang shock. “lo berdua cari pertolongan!” kata Albert ke ane dan Panca. Sementara Albert lari ke ruangan lain. Febby ngikutin.

Darah keliatan menggenangi lantai. Dan orang itu masih gerak-gerak. Ane lari ke lantai bawah bareng Panca.

“ada apa nih?” tanya cleaning service
“ada yang bunuh diri mas” jawab ane
Sementara Panca yang rada panik langsung ke ruangan sekretaris, mungkin dia mau nelepon polisi atau ambulans.

Si cleaning service ga langsung naik, dia kayaknya buru-buru ke ruko sebelah, dia nyari satpam yang jaga salah satu bank di deretan ruko. Ane masuk ke ruangan sekretaris. Si ibu sekretaris juga keliatan panik. Panca rada tergagap-gagap ngomong di telepon.

Selanjutnya ane liat Albert dan Febby turun dari lantai dua. Mereka bawa dua tas ransel besar. “Panca!” Albert teriak. Panca abis telepon langsung ngikutin Albert.

“gimana nih?” sekretaris nanya ke ane
“nggak tau nih Bu” jawab ane

ane ga berani naik ke lantai dua. Albert , Febby dan Panca keluar gedung, bersamaan dengan itu ane liat dua satpam bank masuk sama si cleaning service. Ane ga tau Albert, Febby dan Panca kemana, tapi setelah para satpam dan cleaning service naik ke atas, Albert dan dua temen ane itu masuk lagi ke ruko dan naik ke lantai dua.

Kondisi benar-benar ga jelas. Ane ga tau orang yang di atas itu udah meninggal apa belum .
“ini gimana ceritanya?” salah satu satpam nanya ke kita yang semua udah naik lagi ke atas
ane liat orang itu udah ga bergerak.
“nanti aja deh, tunggu polisi” kata Albert
“dia bunuh diri?” satpam itu nanya lagi
“iya mas” jawab ane

Ane bisa dengar sirine polisi di luar ruko. Polisi pun berdatangan, juga ada semacam petugas medis. Yang ane denger , orang itu udah meninggal. Waktu polisi mulai memeriksa, Albert ngomong ke kita bertiga “tenang aja, jangan ngomong macem-macem”

Mendadak di lantai itu jadi rame banget sama orang. Ada polisi, paramedis, wartawan. Lantai bawah banyak warga datang yang malah bikin situasi makin rame. Sampai waktu mayat mau diangkut agak susah lewat karena jadi tontonan banyak orang.

Waktu kejadian itu ada tiga orang pakai baju hitam-hitam, mereka keliatan ngomong sama Albert dan polisi. Mereka juga dampingin kita untuk ke kantor polisi. Dari penyelidikan sementara memang terbukti orang itu bunuh diri. Yang banyak ditanyain tentunya si Febby. Karena selain pisau, di tas orang itu ada foto dan surat-surat buat Febby.

Karena kejadian ini ane juga tau kalo organisasi punya jaringan yang luas. Mereka punya semacam surface department. Tugasnya berurusan sebagai wajah organisasi di luar. Isinya orang-orang berpengaruh dan jago melakukan lobby. Karena kerjaan mereka, masalah ini nggak sampai meluas kemana-mana. Pemeriksaan juga tidak terlalu lama dilakukan.

Meskipun ane , Albert, Panca dan Febby beberapa kali musti memenuhi panggilan polisi. Sementara pihak keluarga orang itu juga bisa menerima kondisi yang terjadi, selama ini orang itu tinggal sendirian di kontrakkan. Orangtuanya udah nggak ada. Jadi selama kasus ini yang berperan adalah pamannya. Menurut si paman memang ponakan ini ada semacam kelainan jiwa.
——————————————————————————
“semuanya udah diselesaikan” kata Kak L waktu kita dipanggil buat konsolidasi di rumahnya.
Kak L ini terlibat di surface department. Perempuan, umur 30an berkacamata dan berambut panjang. Dia kerja di salah satu konsultan hukum terkenal. Cara berpakaiannya modis dan keliatan public face banget, alias wajah-wajah public relation gitu.

“segala proses hukum tidak akan mempersulit kalian” kata Kak L
“iya Kak L” kata Albert

“Tapi tentunya organisasi kurang berkenan dengan kejadian ini” lanjut Kak L
“kasus ini sudah dievaluasi oleh organisasi, dan sayangnya saya harus sampaikan kalau cabang kalian dibubarkan”

Albert yang kelihatan paling terpukul. Selama ini dia penuh idealisme memimpin kita. Sekarang hasil kerjanya bubar karena kesalahan orang lain. Memang dia berhasil menyelamatkan dokumen rahasia yang ditaruh di ransel dan dimasukkin ke bagasi mobil Panca. Dan tetunya mobil itu nggak sempat diperiksa sama polisi.

“ya walau ini bukan kesalahan kalian, tapi organisasi nggak mau sampai terjadi ekspos. Apalagi Kak L dengar sempat ada wartawan datang sebelum kejadian ini ” suara Kak L terdengar jelas sama kita semua

“untuk masalah pembubaran akan Kak L tangani bersama teman-teman Kak L” , Kak L mengakhiri kalimatnya.

“tapi Kak” Albert keliatan nggak setuju karena dia sebagai pimpinan di cabang mungkin merasa sudah disingkirkan

“Kak L mengerti kondisi kamu Albert. Tapi dalam situasi ini Kak L juga mau Albert mengerti kondisi organisasi” Kak L memotong kata-kata Albert.

“Semua sudah diatur sama organisasi, kita ini keluarga, kami yang lebih berpengalaman akan menangani ini semua demi kepentingan kalian. Albert dan Febby, Kak L berharap kalian bisa mengikuti rekomendasi dari organisasi” kata Kak L lagi.

Ane ga tau apa maksudnya, mungkin Albert dan Febby diberhentikan.
“kamu dan Panca, nanti Kak L akan beri informasi lebih lanjut” Kak L ngomong gitu ke ane dan Panca.

“Panca, nanti setelah teman-teman pulang, kamu jangan pulang dulu. Kak L mau bicara sama kamu” kata-kata Kak L ini bikin si Panca cemas. Keliatan banget dari mukanya.

Akhirnya ane , Albert dan Febby pulang duluan. Kita diantar sama supirnya Kak L.
————————————–
*yang dibicarakan di pertemuan itu sebenarnya panjang , tapi ane tulis inti-intinya aja

PART XIV : The Princess

Kegiatan organisasi benar-benar berhenti. Masing-masing anggota mendapat arahan untuk tidak bertemu dulu sampai ada instruksi selanjutnya. Albert udah nggak ada kabarnya lagi. Sementara Febby cuti kuliah dan tinggal di rumah salah satu saudaranya yang ada di Bali.

Panca keliatannya makin sering ketemu Kak L. Ane ga tau ada hubungan apa antar mereka. Walaupun sebenarnya menurut ane Kak L sikapnya agak gimana gitu. Ya itu sih menurut ane, ane ga berani berpikir terlalu jauh. Panca juga suka cerita hal-hal yang menarik dari Kak L. Kayaknya jatuh cinta itu anak.

“gw ga sebego itu lah, ga mungkin gw dimanfaatin” kata Panca, waktu ane bilang Kak L kayaknya cuma manfaatin dia.

“lagian dia ga pernah tanya-tanya soal keluarga gw” Panca nambahin
“ya lo ati-ati aja” ane coba ngingetin
“Kak L menurut gw sih baik banget, dia juga pikirannya dewasa” Panca mulai memuja-muja si Kak :
“ya iyalah dia kan udah 30an umurnya” ane nanggapin

Ane jadi rada males juga ketemu si Panca, yang diomongin cuma soal Kak L melulu. Kesambet kali tu anak.

Kadang ane mikir soal kelanjutan organisasi bakal kayak gimana. Kalo Kak L bilang seleksi tetap dijalankan dan tulisan yang kami buat tetap akan dikumpulkan. Tapi nanti ke Kak L langsung kumpulinnya.

——————————————–
Hari itu ane dan Ririn dipanggil ke rumah Kak L.
“kalian jangan takut ya sama Kak L, Kak L baik kok orangnya” kata Kak L sambil tersenyum.
“kamu Ririn ya, menurut organisasi kamu yang paling pintar diantara teman-teman kamu. Dulu waktu Kak L masih baru nggak sepintar kamu lo” Kak L memuji Ririn.
“ah nggak kak” Ririn agak malu kayaknya
“kamu nggak boleh begitu Rin, harus lebih percaya diri. Kak L yakin nanti Ririn bisa lebih berkembang lagi” kata Kak L lagi ke Ririn.
“iya kak, makasih ya” Ririn keliatannya senang dipuji Kak L

“kamu juga punya bakat bagus buat transfer memori” kata Kak L ke ane
“kapan-kapan kita diskusi berdua ya” lanjut Kak L

pas dia ngomong gitu Ririn langsung ngelirik ke ane.
“Ririn jangan cemburu kalo Kak L ketemu sama temennya ya” Kak L kayaknya bisa lihat gelagat Ririn
“eh enggak kok kak” Ririn jadi salah tingkah

Si Kak L ini benar-benar wanita pembunuh kumbang kayaknya….pantesan Panca bisa kesengsem.

Dengan nada bicara yang berbunga-bunga, Kak L berdiskusi bareng ane dan Ririn terkait sama tulisan yang kami buat. Memang dia bisa dibilang sangat cerdas, jadi bukan cuma luarnya aja yang keliatan ok. Kak L keliatan banget sangat menguasai berbagai bahan.

Walau dalam situasi ramah tamah, ane tetep waspada sama Kak L. Menurut ane orang yang terlalu baik juga mencurigakan. Apalagi menurut ane dia terlalu “baik”. Kalo ane perhatiin Ririn juga kagum sama Kak L, karena Kak L bisa ngasih masukan sambil tetap memberi pujian ke Ririn. Ya ga meragukan lah kalo Kak L memang ahli di surface department.

Di tengah-tengah diskusi, Kak L ingin memperlihatkan sesuatu ke ane dan Ririn. “Biar nggak bosan, Kak L tunjukkan sesuatu buat kalian, yuk ikut”

Ane dan Ririn ikut kak L ke salah satu ruangan di rumahnya. Di dalam situ ada aquarium yang isinya tanaman warna hitam.

“Apa ini kak L?” tanya ane
“hmm lihat nih” kak L memasukkan beberapa bulatan logam seperti kelereng ke dalam aquarium.

Dalam waktu singkat logam-logam itu menghilang, seperti menguap di dalam air.
“mau coba?” tanya Kak L, dia memberikan beberapa logam ke Ririn dan ane. Lalu kita masukkan logam itu ke aquarium, dan nggak berapa lama kemudian logamnya hilang.

Tanamannya tidak bergerak sama sekali.
“ini namanya black plant, Kak L dapat dari teman di organisasi. Black plant ini bukan dari bumi lo” Kak L menjelaskan.

“pasti penasaran kan?” Kak L seperti menebak pikiran kami
“benih black plant ini didapat dari asteroid yang jatuh, yang di dalamnya ada kandungan black plant yang membeku. Bagian luar asteroid sudah terbakar atmosfer, tapi di dalam batuan sisanya masih ada beberapa partikel” Kak L menjelaskan lebih panjang.

“black plant ini makannya beberapa jenis logam” kata Kak L sambil memasukkan beberapa logam lagi ke aquarium
“nggak terlalu repot ngurusnya” Kak L berkata gitu sambil senyum ke kita.

PART XV : The Beast

Hari itu menjadi hari yang menyenangkan, bagi ane, Panca dan Ririn. Kita jalan bareng Kak L ke salah satu pusat perbelanjaan terkenal di Jakarta. Selama disana kita makan bareng dan cerita banyak hal. Kak L nggak banyak menyinggung mengenai Black Plant, selain dia bilang bahwa kalau Black Plant disalahgunakan bisa terjadi bahaya di dunia.

Ya jelas aja bakal bahaya karena ane pikir kalau Black Plant dimanfaatin sebagai senjata di perairan maka kapal-kapal tempur bisa pada hancur berantakan dimakan Black Plant. Ane sendiri juga nggak tau Black Plant bisa bertumbuh sampai berapa besar.

Selama jalan bareng keliatan banget si Panca sok dewasa. Mungkin biar Kak L tertarik sama dia. Dalam situasi ini kadang ane masih keingat sama Albert dan Febby. Mereka orang-orang baik yang sempat mengisi kehidupan sehari-hari ane. Apalagi waktu jaman ospek dulu, bantuan mereka benar-benar ane hargai.

“daripada bengong kita main game yuk” ajak Kak L waktu ngeliat ane rada melamun
“wah menarik tuh” Panca menanggapi
“dekat sini ada Time Zone kayaknya” kata Ririn.
“Yup, Let’s go” Kak L keliatan bersemangat

Ane heran juga , orang seumur Kak L kok senang main game. Apalagi game di game center itu kan kebanyakan buat anak-anak dan remaja. Siang itu di game center yang kita datangi agak sepi . Kak L menuju kasir dan membeli setumpuk koin.
“Nih, Kak L yang beliin” kata Kak L sambil memperlihatkan setumpuk koin
“wah banyak banget” Ririn keliatan senang melihat koin-koin itu.
“main aja sepuasnya” kata Kak L lagi.

Disana kami mencoba berbagai macam permainan, tetapi Kak L lebih banyak nonton aja. Ane dan Panca main shooting game (Time Crisis kalo ga salah). Lumayan juga kita mainnya, nggak jelek-jelek amat. Tapi akhirnya mati juga. Si Panca lebih mendingan mainnya, walau waktu game overnya nggak jauh-jauh dari ane.

“Kak L mau nyoba ga?” Panca nawarin Kak L
“nggak susah kok” kata Panca lagi
“iya Kak L, coba main dong sekali-sekali” kata Ririn
“Kak L udah nggak cocok main game” jawab Kak L
“sekali-sekali nggak apa Kak L” ane ikut membujuk Kak L.
“ok deh Kak L coba” Kak L lalu mengambil pistol game dari tangan Panca

Dia keliatan agak kaku, mungkin karena nggak biasa. Dan memang keliatan Kak L seperti gugup memakai pistol itu.
“ini gini ya nembaknya?” tanya Kak L
“iya kak, arahin ke musuhnya” jawab Panca
“aduh ketembak nih” kata Kak L
“harus injak pedal buat sembunyi Kak” ane bantu ngasih saran

Dan memang nggak lama kemudian game over.
“Yah susah nih” komentar Kak L
“Gapapa Kak, udah lumayan kok” kata Panca memberi pujian
“Kak L coba lagi ya” kata Kak L sambil masukkin koin ke mesin arcade

Kali ini sikap Kak L agak berbeda. Dia kelihatan menatap serius ke layar permainan. Gerakannya lebih cepat daripada waktu pertama kali main. Dia juga kelihatan lincah menginjak pedal untuk bersembunyi.
“wow!” Ririn kelihatan terkejut dengan aksi Kak L

Tembakkan Kak L nggak ada yang meleset! Dia juga nggak sekalipun kena tembak. Panca bertepuk tangan melihat Kak L bisa bertahan dalam waktu yang lama. Bahkan lebih lama daripada waktu ane dan Panca main. Kak L tampak nggak peduli dengan kondisi di sekitarnya dan terus fokus ke permainan. Sampai level yang cukup sulit pun Kak L belum kena tembak.

Gerakan tangannya sangat cepat, begitu juga dia selalu tepat waktu menginjak pedal. Selain ane , Ririn dan Panca ada orang-orang lain yang nonton. Semakin lama Kak L bermain penonton semakin banyak. Mereka bersorak-sorai kagum dengan aksi yang ditunjukkan oleh Kak L. Dan banyak suara tepuk tangan ketika Kak L berhasil melumpuhkan main enemy.

Bahkan pegawai yang menjaga game centre kelihatan terbengong-bengong. Mungkin selama ini belum pernah ada yang main seperti itu. Nggak terasa Kak L mencapai tahap akhir permainan, dimana ane maupun Panca dan mungkin orang-orang yang nonton belum pernah melihat level tersebut. Hebatnya lagi Kak L masih dalam kondisi full health.

Tepuk tangan dan sorak sorai pecah saat Kak L berhasil menyelesaikan permainan. Tapi Kak L tetap berwajah dingin dan nggak kelihatan senang. Sampai beberapa saat kemudian dia nengok ke arah kami dan tersenyum. “hebat Kak L!” puji Ririn.

“Yuk ke tempat lain” ajak Kak L, sepertinya dia agak risih karena kerumunan orang masih melihat ke arah dia. Panca kelihatan banget semakin kagum sama pujaan hatinya ini. Hahaha….ane rasa banyak yang kagum sama Kak L. Ane penasaran dengan kemampuan Kak L tadi. Jangan-jangan memang dia jago memakai senjata api.

Setelah keluar dari game centre ane nanya ke Kak L
“kok bisa jago begitu kak?” tanya ane
“hmm biasa aja menurut Kak L, di organisasi ada yang lebih jago dari Kak L” jawab Kak L sambil tersenyum.

Sepertinya Ririn dan Panca juga mau nanya, tetapi Kak L buru-buru mengalihkan perhatian mereka dengan menawarkan akan mentraktir es krim.

PART XVI : Usual Day

Selain terlibat di organisasi, ane tetap berusaha menjaga agar kuliah ane baik-baik aja. Untungnya pas masa ujian nggak ada pertemuan dengan Kak L samasekali. Mungkin sengaja supaya ane bisa konsentrasi hehehe….
Secara rutin ane juga masih latihan aikido. Ya ane pikir, kan kita nggak tau apa yang akan terjadi , buat jaga-jaga aja.

Bisa dibilang ane menikmati masa ujian ini karena bisa refresh otak dari hal-hal yang berkaitan sama organisasi. Di sela-sela masa ujian, beberapa temen ane ada yang ngajak pergi berkunjung ke salah satu museum di Jakarta. Tepatnya ke Museum Nasional. Tentu aja nggak ane sia-siakan kesempatan ini. Lumayan lah pikir ane, buat nambah pergaulan.

Termasuk ane , ada 4 orang lainnya yang jalan bareng ke museum. Andre yang punya mobil, Nisa, Putri dan Hendra semua teman seangkatan ane di kampus. Selama perjalanan kita banyak ngobrol-ngobrol bareng. Dan ane senang juga bisa ngobrol sama orang-orang “normal”. Topik-topiknya juga seputar kehidupan di kampus.

Waktu sampe di museum kita coba eksplorasi, dan kadang foto-foto juga. Si Hendra bawa kamera yang lumayan bagus.
“udah rada ga enak nih mulut” kata Andre pas lagi jalan bareng
“hahaha…nahan ga ngerokok ya bos” Hendra nanggapin.
“iya, ga enak lah gw sama yang laen” jawab Andre
“biasa aja kali ” kata ane
“gw ke depan dulu ya , ntar gw nyusul” kata Andre sambil jalan memisahkan diri.
“eh gw ikut dong, lo bertiga lanjut aja” Hendra melangkah ngikutin Andre

kayaknya mereka berdua pada mau ngerokok di depan. Ya udah ane lanjutin aja liat-liat museum bareng Putri dan Nisa. Sebenernya rada bosen juga karena Nisa bentar-bentar berenti, buat baca keterangan yang tertulis pada setiap benda yang dipajang. Sementara Putri rada coba-coba sok akrab sama turis bule yang lagi keliling disana.

Dan memang si Putri kayaknya PD Jaya buat jadi translator buat si bule. Ane dan Nisa tau diri aja, nggak mau ganggu Putri.
“ck ck ck…..itu anak kelakuannya” komentar Nisa
“hahaha iya Nis, berani juga dia” kata ane
“ya udah kita liat sebelah sana aja” ajak Nisa

Lalu ane dan Nisa berjalan ke bagian lain dari museum. Seperti yang dia lakukan tadi, selalu baca-bacain keterangan yang ada di ruangan itu.
“Nis, lo rajin bener” ane penasaran sama yang dia lakukan daritadi
“ya namanya sejarah harus dipelajari” kata Nisa
“lagian ini kan budaya kita juga” lanjutnya lagi
“iya juga sih, eh lo suka baca-baca soal UFO ga?” tanya ane
“ooo, enggak terlalu” jawab Nisa

kayaknya dia nggak tertarik soal UFO. Hm bener-bener beda dengan teman-teman ane di organisasi. Ane lanjut keliling sama Nisa, sekali-sekali bicarain soal topik di sekitar kita. Nggak berapa lama Putri masuk ke ruangan yang sama dengan ane dan Nisa. Sambil diikuti sama orang bule itu. Bahasa Inggris si Putri tergolong bagus keliatannya, dia nyambung-nyambung aja ngobrol sama si mister.

“oi kenalin nih” kata Putri manggil ane dan Nisa
si mister lalu nyalamin ane dan Nisa sambil memperkenalkan diri
“William”
William ini sepertinya cuma lebih tua sedikit dari ane dan kawan-kawan. Seperti anak baru lulus kuliah gitu. Dan dari bincang-bincang singkat memang dia lagi jalan-jalan ke Indonesia karena setelah lulus kuliah belum dapat kerjaan. Hahaha…..maklum lah US Dollar kan nilainya tinggi di Indonesia.

“jauh nih dia dari Amerika” kata Putri menjelaskan
“ya iyalah jauh” komentar ane
Si William cuma ketawa-ketawa aja walau sepertinya dia ga paham apa yang kita bicarakan.
“Hey William!” tiba-tiba ada suara orang berseru manggil William
(dalam bahasa Inggris)
“jangan jalan sendirian ” kata suara itu lagi
sesosok perempuan berambut pirang masuk ke dalam ruangan.
“Oh maaf Jes, baru saja saya mendapat teman baru” William menjelaskan ke perempuan itu
“Hai, senang bertemu kalian” kata perempuaan itu sambil bersalaman dengan kami.
Namanya Jessica, dia teman William. Asalnya dari Inggris, mereka bertemu di Singapura dan ternyata tujuan wisata mereka berikutnya sama, ke Indonesia. Perasaan ane kayaknya ane bakal ketemu teman-teman mereka yang lainnya. Karena menurut William dan Jessica mereka memang jalan bareng sama beberapa orang lainnya tetapi sebagian pada pergi melihat kota tua (Fatahillah).

Di sela-sela pembicaraan ane mendengar ada semacam suara kamera sedang memotret. Awalnya ane pikir itu si Hendra lagi foto-foto. Seperti ane, Nisa juga mulai celingukan mencari arah suara itu. Sementara William dan Jessica lagi mendengarkan penjelasan panjang lebar yang disampaikan Putri mengenai salah satu benda yang ada di ruangan itu.

Akhirnya ane bisa menemukan sosok pemegang kamera itu. Seorang laki-laki berambut putih dengan kumis tebal.
“Hai Old Man!” panggil William ke orang itu
Orang yang dipanggil hanya melambaikan tangan sambil tetap mengambil gambar .
“Hahaha asik sekali dia” kata Jessica
“kami tadi baru ketemu dia sebentar, waktu teman lain menanyakan arah menuju kota tua” William menjelaskan
“sepertinya dia sudah lama tinggal di Indonesia” katanya lagi
“tidak jelas asalnya darimana, mungkin dari Eropa” kata Jessica sambil memperhatikan orang yang dimaksud.
“ya memang tempat ini banyak dikunjungi wisatawan” Putri tampak bangga karena museum ini dikunjungi banyak orang dari mancanegara
“yup, cool place” kata Jessica sambil tersenyum
“Ayo kita lihat bagian lain” ajak William

Rombongan kami pun mulai berjalan meninggalkan ruangan tersebut.
“bye Mister!” sahut William ke laki-laki berkamera
“namanya Kaspar kalau tidak salah, nama yang aneh” kata Jessica, ia menjaga agar suaranya tidak terdengar pria tersebut.

Ane waktu itu nggak terlalu peduli dengan keberadaan Mr.Kaspar, ane menganggap dia turis biasa , seperti William dan Jessica

PART XVII : Breach

Ane merasa otak ane lebih fresh setelah jalan bareng teman-teman kampus ane. Dan selama masa ujian memang benar-benar ga ada gangguan atau kejadian yang aneh berhubungan dengan organisasi. Setelah selesai ujian , ane berencana jalan bareng teman-teman ane lagi. Tapi sayang hal itu harus ditunda karena ada suatu kejadian yang menimpa ane.

Kebetulan setelah selesai ujian, ane mau beres-beres barang karena mau pulang ke rumah. Kondisi kost ane waktu itu lagi sepi , mungkin karena udah pada pulang penghuninya. Lagi sibuk beresin barang , pintu kamar ane diketuk. Waktu ane buka, ada seorang laki-laki kurus, bermuka pucat .

“halo” kata dia
“halo?” ane merasa orang ini mencurigakan. Pakaiannya juga nggak lazim, dia pakai baju seperti orang tahun 1970an. Agak norak.
“ada apa ya?” tanya ane
“Anda terlibat organisasi?” dia malah balik nanya
“maksudnya gimana?” ane pura-pura nggak tahu
“Saya tahu banyak tentang Anda dan tentang organisasi” katanya lagi
“tunjukkan pada saya tempatnya”

“Saya tidak tahu apa yang Anda bicarakan” kata ane dengan waspada
Mendadak dia melangkah masuk ke kamar ane.
“mahluk luar angkasa, UFO, organisasi, saya paham semuanya” kata orang ini dengan suara yang lumayan keras.
“ini sangat berbahaya, betul-betul berbahaya” lanjutnya lagi
“terutama bagi Anda yang terlibat” katanya sambil nunjuk ke ane.

“kenapa?” tanya ane
“karena nyawa Anda sedang terancam” katanya dengan muka serius
“Anda akan mati” dia menambahkan, tetapi dengan ekspresi menyeringai
“jangan main-main” ane agak kesal dengan orang ini

“semua yang terlibat harus mati” dia mengatakan itu dengan suara datar
Ane bisa lihat dia ngeluarin pisau lipat dari saku celananya, lalu dengan cepat dia mencoba menusuk ane. Dengan sigap ane menghindar dan berhasil mengunci tangannya. Dia kelihatan kesakitan dan menjatuhkan pisau itu.

“sinting! siapa lo?” bentak ane sambil tetap mengunci tangannya.
Dia kelihatan masih nahan sakit. Lalu ane memperkuat kuncian ane, mungkin bisa patah tangannya. Tapi dia kelihatan masih bisa bertahan.

“ngaku lo!” bentak ane lagi.
“tahan!” ada suara lain dari arah pintu kamar ane
Disitu ane lihat ada dua orang berbadan tegap. Yang satu langsung masuk ke kamar ane , yang satunya lagi tetap berdiri di luar.
Melihat dua orang ini , si orang aneh keliatan berusaha berontak.
Lalu orang yang barusan masuk langsung menancapkan benda seperti suntikan ke leher si orang aneh.
“biar ini jadi urusan kita, maaf agak telat” katanya sambil menarik badan si orang aneh, yang setelah kena suntikan langsung nggak sadarkan diri.

“ada apa ini?” tanya ane
“hanya sedikit kebocoran” jawabnya
“Anda tidak perlu khawatir, ini sudah diatasi” katanya lagi
“kalian dari surface department?” tanya ane
“bukan, kami adalah para Penjaga” jawabnya lagi
“siapa dia?” tanya ane
“maaf kami tidak bisa mengatakannya” katanya sambil minta bantuan teman yang di depan untuk membantu mengangkat tubuh si orang aneh.

“untuk sementara sebaiknya Anda istirahat” setelah bicara gitu dia mengeluarkan sprayer dari sakunya dan disemprotkan ke ane. Ini membuat ane nggak sadarkan diri.
—————————–
Waktu sadar, kamar ane udah kekunci . Pas ane keluar juga nggak ada siapa-siapa. Ane coba nanya ke penjaga kos, tetapi dia ngaku nggak liat apa-apa, dia memang sempat pergi sebentar tadi. Mungkin kejadiannya waktu dia lagi pergi.

Baru kali ini ane ngalamin mau dibunuh orang kayaknya. Ane tadinya mau lapor polisi, mungkin bisa nemuin sidik jari atau apaan gitu. Tapi ane ragu, jangan-jangan malah ntar bikin masalah tambah besar. Dalam kebingungan ane, si Panca nongol di kost ane.

Sebelum ane cerita , dia udah cerita duluan.
“gw dapat informasi nih, kita harus lebih waspada” katanya ke ane
“telat lo ngomongnya, gw tadi hampir ditusuk orang” ane nanggapin
setelah ane ceritakan kejadian tadi, barulah dia cerita soal info yang dia dapat. Bahwa memang ada orang-orang di organisasi yang lagi diincar. Organisasi juga sudah menyebar para Penjaga untuk mengawasi kondisi yang sedang berlangsung.

Demi keamanan , ane akhirnya ga balik ke rumah, tapi nginap di rumahnya si Panca. Ane pikir disana kan ada satpam, jadi lebih aman, lagipula ane ga mau sampe ntar keluarga ane kenapa-kenapa. Di rumahnya, Panca keliatan berpesan ke satpam-satpamnya supaya pada nggak males-malesan jaga. Malam harinya dia juga mengaktifkan alarm dan kamera pengintai.

“jadi parno gini nih” kata dia
“iya lah, gw aja serem” ane nanggapin

saat itu ane juga kepikir kondisi Ririn, semoga aja dia nggak diincar dan baik-baik aja.

“gw udah siapin ini nih” Panca ngeluarin senapan dari kolong ranjang
“tenang aja, ini legal” katanya lagi.

Di malam hari, ane ngobrol-ngobrol sama Panca di kamarnya. Sesekali si Panca ngecek kamera pengintai. Kira-kira hampir jam 11 malam , mendadak listrik mati. Dan nggak kedengaran suara apa-apa di sekitar kita.
“wah mati lampu nih” kata ane
“iya” jawab Panca
Lalu kita dengar pintu kamar diketuk pelan. Dan terdengar suara
“Halo?”
suaranya persis dengan suara orang aneh yang mau nusuk ane.

PART XVIII : Breach (2)

Perlahan pintu terbuka dan kita bisa melihat siluet seorang laki-laki bertubuh kurus. Panca kelihatan langsung mengarahkan senapannya ke sosok itu.
“itu orang yang tadi ” kata ane ngasih tau Panca
“saatnya kalian mati” kata sosok itu, suaranya jelas terdengar
“jangan bergerak!” kata Panca memperingatkan
“tembak kakinya aja” , ane ga mau juga sampe si Panca masuk penjara gara-gara bunuh orang.

Mendadak lampu kamar menyala lagi. Sepertinya listrik sudah berfungsi. Bersamaan dengan itu, sosok tadi sudah nggak terlihat di dekat pintu. Panca dan ane buru-buru lari ke dekat pintu, berusaha mengejar, tetapi pas keluar kamar nggak terlihat ada orang.
“Padahal alarm berfungsi, walau listrik ga ada, karena ada baterai cadangan”
kata Panca kebingungan.
“Ada beberapa garis sensor yang ga mungkin dia lewatin” kata Panca lagi.
Dia kemudian balik ke kamar dan menggunakan telepon interkom untuk bicara sama satpam. Nggak lama kemudian terdengar bunyi alarm, lalu Panca mematikan sistem alarmnya.
“itu tadi pasti kena satpam” kata Panca
dan memang benar ga lama kemudian dua orang satpam muncul di depan kamar.

Panca melaporkan apa yang terjadi dan minta mereka memeriksa seluruh pelosok rumah, takut orang itu masih ada. Walaupun para satpam merasa nggak melihat siapa-siapa.
“Di kamera juga nggak ada kok” kata seorang satpam
“gw ga mau tau, coba lo pada cari ” perintah Panca

Tanpa nunggu diperintah dua kali, mereka mulai bergerak. Ane dan Panca juga ikutan nyari. Setelah sekitar 30 menit, kami ketemu lagi di depan kamar Panca.
“nggak ada siapa-siapa” lapor Tono , satpam yang lebih muda.
“ya udah, lo berdua, malam ini jaga depan kamar gw” kata Panca
“ok boss” jawab Tono lagi.

Walaupun ada dua satpam berjaga tepat di depan pintu kamar, tetap aja ane ga bisa tidur. Dengan si pria kurus itu masih bisa muncul di rumah Panca, berarti dia bisa lolos dari para Penjaga. Jangan-jangan dua orang yang tadi ngebawa dia malah udah dibunuh kali.
“mending istirahat aja” saran Panca
“horror banget” komentar ane
“besok gw minta tambah satpam lagi” kata Panca, sepertinya dia juga kuatir, terutama karena dia takut alien kulkasnya diambil orang.
“gw udah cek rekaman kamera pengintai, nggak ada apa-apa” Panca keliatan cemas walaupun dia tadi menyarankan buat istirahat.

“nggak ada kabar dari Kak L? ” tanya ane
“nggak ada” jawab Panca
“semoga ga ada apa-apa deh” ane berharap, ya terutama ane kuatir juga dengan kondisi Ririn.

Akhirnya karena udah capek ane ketiduran juga.
————————————-
Besoknya Panca benar-benar minta tambahan satpam, jadi ada 4 orang satpam di rumahnya. Dua orang jaga di pos depan, dua lagi di dalam rumahnya.
“kalo nongol lagi, gw tembak tu orang” kata Panca kesal

Ane lumayan lega, karena ane telpon ke tempat Ririn dia nggak ngalamin kejadian aneh apa-apa. Ane udah pesan supaya dia waspada.
“gimana kalo kita ke tempat Kak L? ” usul ane
“hmm, tapi kan Kak L pernah pesan kalo kita cuma bisa ke tempat dia kalau memang ada instruksi” jawab Panca

Di tengah-tengah pembicaraan ane sama Panca, telepon berdering.
“Halo?”
“Apa? Siapa nih?” sepertinya Panca bicara dengan seseorang
“Putus” kata Panca ke ane
“Siapa sih?” tanya ane
“Nggak tau, orang gila” jawab Panca
“dia bilang akan ada pertunjukkan malam ini”
“Pasti orang yang semalam tuh” tebak ane

“brengsek bener, gw ga takut” kata Panca

Kemudian Panca ngajak ane ke salah satu ruangan, ruangan ini ada di sebelah ruangan tempat alien kulkas. Disana dia membuka salah satu lemari.
“Nih pilih aja mau yang mana”
Ane terkejut banget ngeliat tawaran Panca, di dalam lemari itu ada pistol, senapan dan berbagai senjata tajam.
“gila lo, gw ga mau sampe bunuh orang” kata ane
“sampe sekarang kita ga tau nasib dua orang Penjaga yang kemarin bawa dia kan?” tanya Panca
“mungkin mereka udah mati dibunuh” kata Panca lagi sebelum ane menjawab.
Kayaknya si Panca udah rada kalap. Sebenarnya pasti dia shock karena rumahnya yang bisa dibilang aman kemarin dengan gampangnya dimasukkin orang ga jelas.
“alien lo gimana kabarnya?” tanya ane sambil mengamati berbagai senjata itu
“aman kalo itu sih, di dalam udah dilapis pelindung lagi” jawab Panca
Akhirnya ane milih tongkat bambu yang kalau dipecah ada pisau di dalamnya. Ane sengaja ga mau milih senjata api, kalo kena diri sendiri bisa langsung mati ane.

“Tadi gw udah minta satpam untuk periksa lagi rumah ini, gw takut dia masih sembunyi disini . Walaupun dari kamera pengintai benar-benar ga keliatan dia” Panca ngejelasin ke ane. “ntar malam juga listrik diganti pake dari generator, jadi ga ada acara mati lampu”

Persiapan si Panca sepertinya udah matang. Sebenarnya ane lebih berharap ada info dari organisasi mengenai apa yang sedang terjadi. Apalagi dengan lolosnya orang itu setelah ditangkap. Pasti ada sesuatu yang luar biasa. Ane dan Panca udah coba cek email kita masing-masing, tetapi nggak ada berita apa-apa.

Sore itu suasana agak santai. Ane bisa liat para satpam lagi ngumpul di depan, kayaknya lagi ada tukang jamu disana. Hahaha….dasar, pada ga proffessional, bukannya pada jaga. Mereka keliatan lagi ngobrol-ngobrol juga sama pembantu dari seberang. Panca sepertinya ga keberatan, mungkin karena dia pikir keadaan udah lebih aman.

PART XIX : Breach (3)

Di malam hari ketegangan mulai terasa. Dua satpam yang di dalam rumah berkali-kali kontak temannya yang ada di pos depan. Sejauh ini kelihatannya aman-aman aja. Ane, Panca, dan satu orang satpam ada di ruang tengah.
“santai aja boss, kita udah terlatih kok” kata Martinus , satpam yang lagi bareng sama kita.
“si Kribo mana?” tanya Panca.
“oh dia lagi ngecek generator boss” jawab Martinus
“lama bener ga balik-balik” kata Panca lagi.

Ini situasi udah kayak mau diserang preman aja. Panca daritadi bolak-balik nenteng pistolnya. Sementara di meja ada golok punya Martinus.

“Bo, kontek Bo” panggil Martinus lewat HT
“Woi Bo, nyaut lo” lanjutnya lagi.

Berkali-kali Martinus manggil tapi nggak ada jawaban dari HTnya. Panca keliatan mulai waspada.
“Coba lo kontak yang di depan” kata Panca
“Eh kamera mati nih” kata ane sambil lihat ke TV yang nyambung ke kamera. Layar TV kelihatan gelap.
“konslet kali nih” Martinus coba ganti layar dengan remote, tetapi tetap layar nggak ada gambar apa-apa.

“Depan gimana?” tanya Panca
“Sabar boss, ini ga ada balasan” jawab Martinus
“Saya tengok dulu deh” Martinus lalu berjalan ke pintu depan , sambil bawa golok yang tadi di meja
“Boss! pos depan mati lampu!” Martinus berseru pas dia lihat ke arah pos depan.

“Anj*ng!Si Kampr*t udah dateng nih” Panca keliatan emosi
Nggak berapa lama kemudian, lampu mulai meredup dan mati. Suara generator juga nggak kedengaran.
Sementara si Martinus balik lagi ke ruang tengah, dia keliatannya jiper buat ngecek sendirian ke pos.
“Lapor polisi aja boss” saran Martinus
“cek aja langsung ke depan” Panca bergegas jalan ke arah pintu depan

Samar-samar terdengar suara piano.
Piano ini letaknya di ruang samping, di sebuah ruangan yang pernah jadi tempat kerja bokapnya Panca.
“siapa tuh?” tanya Martinus
“ya mana gw tau” jawab Panca kesal

Martinus masih coba berkomunikasi dengan HT tetapi nggak ada jawaban.
“Biar saya kontak polisi boss” kata Martinus , ngulangin saran yang tadi.
Suara piano makin jelas terdengar. Tanpa nunggu jawaban, Martinus bergerak ke arah telepon.

“yah putus nih” katanya waktu ngangkat telepon.

Panca dan ane berjalan ke arah ruang samping, Martinus buru-buru ngikutin di belakang kita. Sampai di depan pintu ruang samping suara piano masih terdengar.

“ati-ati boss” kata Martinus waktu liat si Panca ngedorong pintu ruangan.
Seketika itu juga suara piano terhenti.
“nggak ada orang” kata ane, memang di piano itu nggak keliatan ada orang.
“keluar lo!” si Panca agak berteriak

Martinus keliatan menyorot ke sekeliling ruangan dengan senternya.
Kita bertiga perlahan jalan mendekati piano.
Brak!!!
Ada sesosok tubuh jatuh terbaring di depan piano.
Kita semuanya kaget. Panca mengarahkan pistol ke sosok itu.
“Tahan boss!” cegah Martinus. Cahaya senter yang menyinari sosok itu menjelaskan kalau itu sosok salah satu satpam
Waktu ane liat ke langit-langit nggak ada apa-apa.
“ini si Kribo” kata Martinus.
Dia lalu jongkok meriksa tubuh rekannya.
“Pingsan kayaknya”

Ane dan juga pastinya Martinus dan Panca juga heran, bagaimana badan si satpam itu bisa mendadak jatuh dari atas. Dan siapa yang memainkan piano juga kita nggak tau. Sepertinya kecuali kita bertiga, satpam lain dan para pembantu udah dilumpuhkan.

Cahaya senter tetap menyorot ke sekeliling ruangan, tetapi tetap nggak kelihatan ada orang. Ane tetap megang erat senjata yang tadi ane ambil. Rada nyesel juga kenapa ane ga ngambil pistol aja tadi. Ane juga ga nyangka kalo yang melakukan ini si pria kurus yang mau nusuk ane. Karena waktu itu ane cukup mudah ngatasin dia.

“gimana boss?” tanya Martinus. Dari suaranya keliatan dia takut. Apalagi abis liat rekannya yang pingsan. Dia keliatan coba ngutak ngatik HT.
Panca juga sepertinya bingung mau jawab apa.

“gimana kalau kita keluar dari rumah ini, cari bantuan boss” usul si Martinus.
“sori aja, lu aja keluar, gw dititipin bokap buat jaga rumah ini” jawab Panca.
Berani juga tu anak pikir ane.
“jadi saya yang keluar nih boss?” tanya si Martinus.
“Ya udah sono gih, sekalian lo liat pos depan”

Tanpa diperintah dua kali Martinus berjalan keluar ruangan. Keliatannya emang dia niat kabur. Padahal menurut ane bagusan kita tetap bertiga, dia mencar sendiri malah ntar jadi sasaran. Dari ruang samping kita bisa dengar langkah kaki Martinus dan suara pintu depan dibuka. Berarti dia udah keluar bangunan rumah dan jalan menuju pos.

“kita mati-matian aja deh” kata Panca coba memotivasi diri
“yoi bro” jawab ane

Tak! tak ! tak!
Ane mendengar ada suara ketukan dari arah jendela. Dan disitu keliatan jelas, seorang laki-laki berdiri tepat di sisi luar jendela. Ane yakin itu orang yang kemarin masuk ke dalam rumah Panca. Tanpa banyak omong Panca mengarahkan pistolnya ke arah sana.

“sial macet!” kata Panca sambil berulangkali mencoba menembakkan pistol.
Dari balik jendela ane bisa melihat orang itu tersenyum sinis. Ane langsung melangkah cepat dengan pisau yang ane udah siapin. Tepat di depan jendela, mendadak tirai menutup jendela dengan sendirinya.

Ane tebas tirai itu sampai robek. Berkali-kali ane lakukan sampe jendela nggak terhalang tirai. Dan orang tadi udah nggak ada disana. Sebaliknya ane bisa lihat jelas tubuh si Martinus tergeletak, tepat di tempat orang itu berdiri.

PART XX : La Mort

“sial,,,” kata Panca sambil ngeliat ke Martinus yang tergeletak di luar
Dia lalu berjalan ke salah satu sudut ruangan dan ngambil sepotong kayu darisana. Mungkin kayu bekas bikin sesuatu.
“pistolnya rusak” kata Panca sambil mengayunkan kayu itu beberapa kali.
Selain suara gerakan si Panca ane nggak denger suara lainnya.

Si Kribo juga masih pingsan di dekat piano.
“Liat tuh!” kata ane sambil nunjuk ke arah ruang tengah. Dari pintu yang terbuka ane bisa lihat seperti ada cahaya lilin.

Panca dan ane segera melangkah keluar dari ruang samping menuju ke ruang tengah. Dan benar memang ada sebuah lilin terpasang disana. Tapi nggak ada orang.

“saat kematian sudah dekat” terdengar suara seseorang
Nggak seperti sebelumnya, Panca dan ane nggak nanggapin, tetapi tetap waspada.
“Ahk!” Panca menjerit nahan sakit
Ane lalu mengayunkan pisau ke belakang ane, tetapi nggak kena apa-apa.
Panca sepertinya ditusuk dari belakang. Dia berlutut di lantai, masih nahan sakit.
“lo gapapa?”tanya ane
“lo tetap waspada!” katanya ngingetin
Sambil tetap perhatiin kondisi Panca, ane ngeliat sekeliling ane.

Ane bisa lihat kilauan pisau mengarah ke ane, dan berhasil ane hindari. Seketika itu juga wujud orang itu terlihat. Masih dengan senyum anehnya.
“sebentar lagi teman kamu mati kehabisan darah” katanya ke ane
“anj*ng lo!” Panca memaki orang itu. Dia masih belum bisa berdiri, dan memang keliatan darah mengalir dari belakang punggungnya.

Tanpa nunggu lama, ane menusukkan pisau ane ke arah orang itu, tetapi dia berhasil menghindar. Dia membalas juga menebas pisaunya dan mengenai lengan ane. Disusul sebuah tendangan ke pisau yang ane pegang , sehingga pisau itu mental. Dia masih ngelanjutin serangannya dan berusaha nusuk perut ane, tapi ane berhasil mundur ke arah belakang.

“Pake nih” Panca ngoper kayu yang dia pegang ke ane.
Waktu ane ngambil kayu dari Panca, lilin di ruangan mendadak mati. Ane nggak bisa ngeliat jelas orang itu ada dimana. Suasana jadi sangat hening, ane sampe bisa dengar detak jantung ane sendiri.

Di dekat ane Panca juga nggak bersuara, pas ane deketin dia kayaknya rada lemas. Darah menggenang di lantai.
“tinggalin gw, lo cari bantuan” kata Panca ke ane
“gila lo bisa mati” ane nolak
“anj*ng, kalo gini terus gw juga bakal mati” kata Panca lagi
“lo pergi cepat!”

Ane coba agak jongkok di lantai buat liat kondisi si Panca. Tiba-tiba matanya dia melotot kayak liat sesuatu, ane ngerasa ada semacam tali melingkar di leher ane. Kemudian ane merasa napas ane sesak. Ane berusaha nahan jeratan tali itu dengan tangan ane, tapi badan ane makin lemas. Jerat tali di leher ane benar-benar kencang, tangan ane yang berusaha nahan kayak nggak ada artinya. Terdengar juga suara si Panca tapi ga jelas, dia keliatan berusaha bangkit tapi nggak bisa.

Semakin lama kayaknya pandangan ane semakin buram, dan leher ane tercekik. Napas ane juga mungkin udah tinggal sepotong-sepotong.Tapi beberapa saat kemudian, jeratnya seperti dilonggarin, ane bisa bernapas lagi tetapi ane belum sepenuhnya lega. Karena ane tau orang itu pasti akan melanjutkan serangannya.

“cara mati kamu tidak seperti itu” ane bisa dengar suara berbisik di telinga ane.
“tapi seperti ini!” suara itu berseru lagi
ane juga bisa dengar Panca berteriak “Awas”

ane merasa ada benda tajam nusuk tepat di perut ane. Disusul jeratan tali yang makin kencang di leher ane. Rasa sakit di badan ane semakin lama semakin ga terasa, bersamaan dengan nafas ane yang semakin pendek. Ane sempat merasakan jerat itu dilonggarkan lagi. Dan badan ane jatuh ke lantai.

Pandangan ane udah makin ga jelas, dan ane bisa ngerasain darah mengalir di lantai. Suara Panca juga udah nggak terdengar lagi. Juga suara orang itu nggak terdengar selain langkah kakinya yang seolah berjalan menjauh dari ane.

Ane bisa merasakan dinginnya lantai dan bau darah yang menggenang. Walaupun segalanya sudah gelap. Ane ga tau gimana kondisi Panca, sepertinya orang itu membiarkan kita mati perlahan-lahan. Di tengah kondisi ane yang setengah sadar, ane bisa mencium ada bau bensin di ruangan itu.

Tidak lama kemudian hawa panas seperti menyelimuti kondisi di sekitar ane. Bau asap juga bisa tercium. Saat itu ane menyesal kenapa nggak milih balik ke rumah. Toh setidaknya kalo balik ke rumah , ane masih sempat ketemu keluarga ane dulu. Tapi penyesalan udah nggak ada gunanya.

Karena ane udah nggak bisa ngerasain apa-apa lagi

PART XXI : Exile

Ane senang bisa balik lagi ke rumah ane. Walaupun kondisi ane masih kurang sehat. Mengenai kejadian di rumah Panca, ane cuma dikabari kalau segala sesuatu sudah dibereskan. Waktu itu kabarnya tim Penjaga datang tepat waktunya menyelamatkan ane dan Panca, juga rumahnya yang hampir terbakar.

Menurut info yang ane ketahui, sebenarnya sebelum kejadian sudah ada beberapa Penjaga di sekitar rumah, tetapi mereka nggak bisa mengatasi mahluk itu. Sampai sekarang juga nggak ketahuan mahluk itu sebenarnya apa, setidaknya ane nggak tahu.

Yang membuat ane penasaran cuma kondisi si Panca. Baik Kak L maupun teman di organisasi nggak ada yang ngasih tau kabarnya.

Sebagai alasan “keamanan” ane diinapkan ke rumah paman ane di daerah Malang. Kebetulan paman ane menjadi salah satu pejabat militer disana. Dan untungnya juga ini lagi masa libur semester, jadi kuliah ane nggak keganggu.

Ane sendiri masih suka kebayang ketemu mahluk yang menyerang rumah Panca, tapi ane selalu mencoba menenangkan diri.

“mulai besok kamu coba latihan sama si Dodo” kata paman ane
“iya om, mulai besok ya?” tanya ane mastiin
“iya, supaya kamu juga nggak gampang diserang orang” jawab si paman.

Dodo ini adalah anak buah paman ane, dia seorang intel yang entah pengalamannya berapa banyak. Orangnya sih asik walaupun berlatar belakang militer. Ya namanya aja intel memang biasanya keliatan seperti orang biasa.

Di hari-hari berikutnya fisik ane bener-bener digembleng, mulai dari lari tiap pagi sampai latihan beladiri (Merpati Putih?).
“inget cuma kamu yang bisa jaga diri kamu sendiri” kata Dodo
“iya bang” jawab ane
“juga jangan ngandalin senjata, karena nggak setiap saat kita punya senjata” kata Dodo lagi

Bukannya ane meragukan sih, tapi menurut ane, kalo lawannya mahluk ga jelas susah juga.

“survival itu dilatih, untuk berbagai situasi yang kita enggak tahu” kata Dodo seolah-olah dia bisa nebak pikiran ane.
“bisa berupa serangan pihak lain, bencana alam, kecelakaan, dan kondisi tidak terduga lainnya” lanjutnya lagi

Sepertinya Dodo dan paman ane udah tau keterlibatan ane di organisasi. Mereka cuma pesan supaya ane peka untuk membedakan mana yang benar dan salah. Menurut paman ane, idealisme anak muda memang sulit dibendung, jadi dia juga nggak mau ngelarang-larang ane.

—————————————-
Pagi itu seperti biasa, ane lari pagi. Bedanya ane lari sendirian, karena si Dodo lagi ada tugas. Sinar matahari belum terlalu terang, jalanan masih agak gelap dan sepi. Ane lari nyusurin jalan di dekat rumah, sampai menuju ke arah sebuah lapangan. Biasanya disana ane lari keliling lapangan.

Waktu di lapangan ane melihat ada orang lain selain ane. Dia lalu nyamperin ane. Tanpa perlu banyak nebak, ane tau dia dari organisasi

“ada apa?” tanya ane
“kebetulan kamu ada disini, ada baiknya mengikuti penyambutan” kata orang itu
“penyambutan apa nih? tanya ane lagi
“program Welcome to Earth” jawabnya

Ane pernah dengar , bahwa program ini adalah program penyambutan kedatangan mahluk dari tempat lain di luar Bumi. Biasanya diadakan di tempat-tempat rahasia, tergantung dimana mahluk yang dimaksud akan muncul. Dalam beberapa kesempatan bisa terjadi konflik antara mahluk yang datang dengan tim penyambut, tetapi kebanyakan sih acara berjalan dengan damai dan lancar.

Sebenarnya ane rada takut, secara ane baru ngalamin hal yang ga enak. Tapi ane penasaran banget. Ane pengen tahu lebih dalam mengenai hal-hal ini terutama mengenai mahluk-mahluk dari luar Bumi. Menurut ane ini adalah suatu hal yang menakjubkan yang nggak bisa dialami oleh semua orang.

“kalau bisa ikut , besok datang ke alamat ini, kita bicarakan mengenai pelaksanaannya, sekalian kenalan sama tim yang sudah dibentuk” kata orang itu sambil memberikan selembar kertas.
“hati-hati jangan sampai ketahuan” dia menambahkan.

Ane rada bingung juga gimana caranya kesana. Karena ane yakin, pasti paman ane akan ngawasin ane terus. Dia kan dititipkan ane sama keluarga ane. Apalagi dia pejabat di daerah ini, kalo sampe terjadi apa-apa sama ane, kan bisa bikin malu dia.

“gw mau ikut sih tapi gw ga terlalu kenal daerah ini” kata ane
“hmm kalau begitu perlu dijemput?” tanyanya
“ya kalo ga ngerepotin” kata ane lagi
“hahahha….jelas ga ngerepotin, malah kita mengharapkan kedatangannya. Kamu udah jadi bahan pembicaraan di organisasi. Jarang ada yang bisa survive setelah jadi sasaran alien kategori hitam” katanya dengan ekspresi senang.

“ya atur aja lah” kata ane mengakhiri pembicaraan

Bisa dibilang ane memang beruntung, karena mahluk yang waktu itu berhasil melumpuhkan dua Penjaga yang pertama nangkap dia di kostan ane. Kemudian dia juga berhasil menyerang para Penjaga yang mengawasi rumah Panca. Entah berapa orang yang jadi korban.

Di pertemuan nanti, ane juga mau mencari informasi mengenai mahluk itu , juga kondisi si Panca. Ane cuma dapat info singkat dan nggak detail mengenai kejadian di rumah Panca.

PART XXII : Reunion

Malam harinya ane dapat kabar bahwa paman ane ada pertemuan mendadak. Jadi dia bakal pergi ke luar kota selama beberapa hari. Kebetulan nih pikir ane, jadi besok ane bisa ikut ke pertemuan organisasi. Entah gimana caranya, pasti mereka punya cara buat ngejemput ane.

Memang benar, besoknya ada mobil datang ke rumah paman ane. Ke salah satu ajudan yang jaga rumah, mereka ngaku teman dari kampus yang lagi maen ke Malang. Ane lumayan terkejut, ternyata memang ada orang yang ane kenal.

“Eh gimana kabar lo?” tanya ane
“hahaha, baik-baik aja, lama ga ketemu” jawab Albert

Ternyata Albert yang dulu jadi kepala cabang organisasi dekat daerah kampus ane sampai sekarang masih aktif. Dia datang bersama Rudi dan Jaka. Mereka ini termasuk orang-orang yang direkrut bareng ane waktu Ospek dulu. Ane sendiri jarang sih ketemu Rudi dan Jaka.

Karena interaksi ane dengan Albert dan dua orang itu keliatan alami, maka orang-orang di rumah paman ane pada nggak curiga. Ane pun bisa pamit dengan mudah ke bibi ane, dengan alasan mau jalan bareng sama teman-teman yang lagi berkunjung ke Malang. Bibi ane juga keliatannya ngertiin aja, mungkin dia pikir kasian juga ane selama di Malang ga ada teman dan jarang jalan keliling di Malang.

Mobil pun meluncur ke tempat pertemuan. Selama di mobil ane nggak banyak nanya-nanya ke Albert. Karena ane takut si Albert merasa ga nyaman cerita-cerita kalo ada Jaka dan Rudi.

“gw udah dengar cerita di rumah Panca” kata Rudi membuka pembicaraan
“hebat lo bisa selamat” Jaka yang nyetir mobil juga ikutan ngomong
“ya gw juga ga tau sih, beruntung aja kali” jawab ane
“ada yang tau kabar Panca ga?” tanya ane ke mereka
“hmm.. mending lo tanya langsung ke petinggi” jawab Rudi.

Albert yang ane harap angkat bicara malah mengalihkan ke topik lain. Dia bicara soal kondisi di kota Malang dan hal-hal yang nggak ada hubungannya sama organisasi, apalagi sama kejadian di rumah Panca. Akhirnya kami sampai di sebuah ruko berlantai dua. Bangunannya hampir mirip sama ruko yang dulu dipakai di daerah deket kampus ane.

Masuk di lantai satu kelihatan bagian ini dipakai buat usaha agen majalah dan koran. Orang-orang yang bekerja disitu sepertinya nggak terlalu peduli dengan kedatangan kami. Mereka sibuk dengan pekerjaannya masing-masing. Kami lalu naik ke lantai dua.

“hai! selamat datang” kata seorang laki-laki sambil menyalami ane. Ane mengenali dia sebagai orang yang ngasih ane undangan waktu ane lari pagi kemarin. Disana juga sudah menunggu dua orang lainnya. Dua-duanya perempuan.

“masih ada beberapa yang kita tunggu nih” kata laki-laki itu.
Dia lalu memperkenalkan diri, namanya Roni. Sementara dua orang perempuan itu Amy dan Laras. Amy merupakan ketua pada project kali ini. Umurnya mungkin sama dengan Albert. Sama seperti Albert dia disegani anggota lainnya.

“Perkenalan detailnya mungkin nanti setelah semua lengkap berkumpul” kata Amy.

Memang kelihatannya antar anggota yang berkumpul disana beberapa nggak saling kenal. Sama seperti ane, Rudi dan Jaka juga rupanya belum terlalu lama berada di Malang. Selama ini mereka aktif di organisasi tetapi di daerah lain, mereka juga nggak berada di bawah bimbingan Kak L.

Selagi menunggu kedatangan anggota lainnya, ane sempat ngobrol sama Albert. Rupanya sejak kejadian orang bunuh diri, dia ditarik untuk masuk ke organisasi pusat. Dia juga beberapa kali keliling ke beberapa daerah untuk melakukan perekturtan. Selain itu Albert juga terlibat dalam seleksi kenaikan tingkat di organisasi.

“elu, Ririn dan Panca, dianggap sebagai anggota baru yang paling berpotensi” kata Albert
“tapi dengan predikat ini kalian harus lebih hati-hati” lanjutnya lagi
Sebelum ane nanya kenapa harus hati-hati, Albert udah ngejelasin lagi
“karena di dalam organisasi sendiri banyak kepentingan dan persaingan, lo tau sendiri kan, organisasi menguasai beberapa hal yang penting. Posisi kalian sebagai bawahan Kak L juga beresiko” kata Albert dengan serius

Soal resiko memang ane sudah alami sendiri sih. Tapi ane ga yakin juga kalo ane bisa dicelakai sama orang dalam organisasi sendiri. Buat apa juga organisasi mencelakai anggotanya sendiri, kan mereka yang merekrut kami.

“Kak L itu bukan orang sembarangan di organisasi” kata Albert
“iya dia kan memang pejabat” kata ane dengan yakin
“bukan itu maksud gw” Albert berusaha menjelaskan
“Kak L pernah melakukan beberapa pelanggaran yang fatal”
Ane jadi ikutan serius dengerin Albert. Tanpa nunggu kata-kata dari ane, Albert udah ngelanjutin lagi.
“dia pernah membunuh alien” lanjut Albert
“gw cerita lumayan banyak karena tau intrik-intrik di organisasi”

ya memang dibanding sebelumnya, si Albert lumayan banyak bicara. Tapi ane nggak terlalu percaya sama dia. Mungkin juga dia ngomong jelek soal Kak L, karena kan dulu Kak L yang mencabut jabatan dia.

Sayangnya sebelum kami bicara lebih banyak, beberapa anggota yang ditunggu sudah datang dan Amy bersiap untuk membuka pertemuan hari itu. Menyadari situasi mulai ramai, Albert juga nggak banyak bicara lagi, sebaliknya dia keliatan ikut menyambut orang-orang yang baru datang.

PART XXIII : Starting Line Up

Dalam briefing yang diberikan oleh Amy, tim penyambutan terdiri dari beberapa anggota yang memegang peranan tertentu. Peranan terbagi ke dalam beberapa sub tim utama :

sub tim Biru Langit
Terdiri dari orang-orang yang mampu melakukan kontak atau transfer memori dengan alien. Tim ini bertugas sebagai penyambut awal untuk berkomunikasi dengan alien. Biasanya anggota tim ini juga yang berperan sebagai penghubung komunikasi sebelum alien tiba di bumi. Tim harus memastikan ketepatan informasi yang diberikan oleh alien terkait dengan waktu serta tempat dimana alien tersebut akan tiba di bumi.

sub tim Riset
Terdiri dari orang-orang yang melakukan riset terhadap kehidupan di luar bumi. Tim ini memberikan data-data lengkap mengenai alien yang akan tiba di bumi. Biasanya data yang ada berupa perkiraan , untuk memudahkan pekerjaan tim secara keseluruhan. Tim juga dilengkapi dengan peralatan untuk memindahkan alien ke tempat asimilasi.

sub tim Penjaga
Terdiri dari orang-orang yang menjaga keamanan tim secara keseluruhan. Tim penjaga akan bergerak bila alien melakukan tindakan agresif atau mengancam keselamatan anggota tim secara keseluruhan. Tim Penjaga dilengkapi persenjataan untuk menghadapi alien.

sub tim Surface
Tim ini bertugas memastikan bahwa kedatangan alien tidak menarik perhatian umum. Mereka juga bertugas melakukan cover up bila terjadi kebocoran informasi.

Salah satu peraturan penting dalam penyambutan adalah sebisa mungkin menghindari tindak kekerasan. Karena bila terjadi konflik, ditakutkan akan membuat image manusia bumi menjadi negatif di mata penghuni luar angkasa. Dan lebih ditakutkan lagi bila sampai memicu serangan balasan dari luar angkasa. Dalam hal ini membunuh alien merupakan pelanggaran yang paling berat. Bisa dikatakan organisasi lebih memilih kehilangan seluruh anggota tim daripada membunuh satu mahluk luar angkasa.

Briefing disampaikan secara serius, masing-masing anggota organisasi tampak mencatat beberapa hal yang menurut mereka penting. Ada delapan orang yang akan mengikuti acara penyambutan. Terdiri dari 2 orang sub tim Biru Langit, 2 orang sub tim Riset, 3 orang sub tim Penjaga dan 1 orang sub tim Surface. Di luar itu akan ditempatkan beberapa tim Penjaga di sekitar lokasi penyambutan.

Ane terpilih masuk ke dalam sub tim Biru Langit bersama Amy yang juga pemimpin project ini. Pilihan ini agak mengejutkan juga, tapi menurut Amy, ane memang cocok untuk berkomunikasi dengan mahluk luar angkasa, secara ane udah berpengalaman (buruk hehehe) berurusan dengan mereka. Albert berada di sub tim Riset bersama Rudi dan Jaka.

“untuk perlengkapan tim Penjaga, bawa yang minimal aja” kata Amy
“siap boss” kata Laras
“jangan sampai tamu kita mikir kita lagi ngajak perang” Amy kembali menekankan agar tim Penjaga tidak membawa perlengkapan yang mencolok
“tapi tenang aja, untuk tim Penjaga di luar lokasi, bawa perlengkapan maksimal”

“dengan senang hati” Ridwan menanggapi dengan wajah sumringah. Keliatannya dia seneng banget dipersilahkan membawa persenjataan lengkap.

“gimana juga kita nggak bisa seratus persen percaya sama tamu kita” Amy mengingatkan.

Selain tim Penjaga, kami semua memang akan dilengkapi dengan peralatan untuk menjaga keselamatan.

“gimana kondisi area?” tanya Amy ke bagian Surface
“sudah clear, kita udah menutup akses ke area” jawab Sugeng yang bertanggungjawab di subtim Surface.

Selain tim Penjaga, tim Surface memang disebar ke area di sekitar lokasi. Untuk memastikan tidak ada orang awam yang masuk ke area atau melihat proses penyambutan. Mereka juga berkoordinasi dengan aparat setempat untuk melakukan pembatasan akses. Pastinya dengan berbagai alasan yang kelihatan masuk akal.

“untuk komunikasi, biar gw aja yang handle, nanti lo bantu kalau memang diperlukan, yang penting lo observe aja dulu” kata Amy ke ane

“oke, gw mantau aja ya hehehe” jawab ane

“gw berharap semua kerja dengan hati-hati, jangan sampai ada yang bikin kekacauan. Keberhasilan kita akan menjadi keberhasilan organisasi. Semakin banyak keberhasilan yang kita buat, maka dunia yang kita tempati juga akan semakin maju” Amy tampak memotivasi kita semua

“ini akan membuka peluang bagi kita untuk mempelajari berbagai teknologi yang lebih maju. Bahkan bukan tidak mungkin suatu hari nanti kita bisa melakukan kunjungan balasan” lanjutnya lagi.

Beberapa orang di dalam ruangan kelihatan menganggukkan kepala tanda setuju pada apa yang dikatakan oleh Amy. Saat itu ane juga setuju dengan pendapat dia. Walaupun ane juga sedikit berpikir gimana kalo alien itu nanti bertindak agresif. Apakah kira-kira kita semua bisa mengatasinya. Atau malah ntar jadi senasib kayak ane dan Panca waktu itu.

PART XXIV : Alert

Berdasarkan data dari tim Riset, tamu yang akan datang terkategori alien golongan hijau tua. Yaitu alien yang sudah berkomunikasi dengan koperatif dan tingkat agresifitasnya diperkirakan rendah. Sebelum mencapai bumi, komunikasi intensif sudah dilakukan sejak beberapa tahun lalu dan frekuensi komunikasi semakin banyak menjelang bulan-bulan kedatangannya di Bumi.

Tempat yang disepakati untuk kemunculannya adalah di sebuah rumah kosong. Bagi pihak tamu sendiri hal ini termasuk menguntungkan, dibandingkan bila dia tiba-tiba muncul entah dimana. Bisa saja kehadirannya malah mengejutkan masyarakat dan memancing konflik yang merugikan si alien sendiri. Tetapi melalui jalan yang disediakan oleh organisasi, para alien bisa datang dengan damai. Orang-orang organisasi sendiri sudah terbiasa menangani hal ini dan tidak akan kaget melihat wujud alien.

Kira-kira tiga hari setelah pertemuan, acara penyambutan akan dilakukan, waktunya di pagi hari sekitar jam 6 pagi. Ane sendiri bisa membuat alibi bahwa ane pergi berolahraga agak lama. Toh di beberapa hari ke depan baik paman ane maupun si Dodo belum balik dari tugas. Kelihatannya ini juga merupakan campur tangan Surface department, sehingga dua orang itu bisa mendapat tugas selagi ane mengikuti acara penyambutan.

Di masa penantian acara penyambutan, ane terkadang keinget kejadian di rumah Panca. Terkadang ada ingatan nggak jelas mengenai akhir dari peristiwa itu. Setelah ane terkapar karena ditusuk, yang ane tau cuma mahluk itu berusaha membakar rumahnya Panca. Sesudah itu ingatan ane seolah terputus.

Waktu sadar ane udah berada di luar rumah bersama dengan beberapa satpam yang menjaga rumah Panca. Ane juga nggak liat lagi Panca ada dimana. Nggak berapa lama kemudian ane diangkut pake ambulan, entah ke rumah sakit mana, karena di ambulan ane lagi-lagi tidak sadarkan diri.

Ketika bangun di rumah sakit, ane bertemu dengan keluarga ane. Ane cuma bisa meyakinkan mereka bahwa ane baik-baik aja. Tapi ya seperti sebelumnya ane lagi-lagi seperti tertidur, dan waktu bangun udah ada di rumah sakit lainnya yang ane kenal namanya. Sementara rumah sakit yang pertama ane nggak terlalu jelas namanya apa. Ortu ane juga saking paniknya mungkin jadi nggak ingat. Mereka cuma bilang dijemput sama intel dan diantarkan ke suatu rumah sakit buat ngeliat kondisi ane.

Dalam masa-masa ane antara sadar dan ga sadar ane sempat juga dengar ada suara Kak L, mungkin dia lagi nengokin ane. Memang setelah kejadian itu menurut keluarga ane, orang-orang yang ngaku intel suka datang ke rumah ane dan menanyakan kondisi ane. Mereka juga bilang bahwa keselamatan dan keamanan ane dijamin.

Waktu ane udah cukup sehat, ane cuma sempat beberapa hari di rumah sebelum akhirnya ane nginep di Malang, di tempat paman ane ini. Selama ane di Malang, ane sempat saling kirim email sama Ririn. Kondisi dia baik-baik aja dan dia beberapa kali ketemu sama Kak L buat bicarain beberapa hal. Tulisan yang dia buat untuk seleksi juga sudah hampir selesai. Si Ririn juga nggak tahu gimana kondisi Panca dan Kak L sepertinya menutup-nutupi informasi ini.

“mas saya agak curiga, akhir-akhir ini sepertinya rumah ini diawasi” kata salah satu ajudan ke ane
“ah perasaan situ aja kali” kata ane, wah si ajudan memang feelingnya hebat. Menurut ane, memang rumah ini diawasi oleh orang dari organisasi.

“ya saya sih waspada aja mas” kata dia lagi
“iya santai aja Mas Yadi” ane berusaha menenangkan dia
“saya sih udah kontak-kontak juga buat jaga-jaga mas” lanjutnya lagi
“gimana juga selama Bapak ga ada kan ini tanggungjawab saya”

rumah paman ane berada di daerah perumahan yang isinya memang orang-orang berlatar belakang militer. Biasanya setiap rumah ada beberapa orang yang jaga, entah ajudan atau satpam. Ya walaupun sebenarnya kerja mereka juga merangkap supir atau tukang kebun. Tetapi umumnya mereka (para penjaga ini) juga terlatih secara militer.

“apalagi kan mas sempat ada masalah di daerah asalnya” si ajudan mengungkapkan soal masalah ane.
“hahaha… iya namanya anak muda mas” ane tetap berusaha santai
“hahahah …iya sih, teman-teman saya juga kalo usia muda rada kacau” katanya menyetujui pendapat ane.

“mas Dodo juga beberapa hari kemarin merasa rumah ini diawasin” dia kembali ke topik semula

Ane sih berharap aja semoga orang organisasi nggak ada yang bertindak terlalu mencolok. Repot juga kalo sampe ada yang malah ketangkep sama anak buah paman ane atau petugas yang jaga di daerah perumahan itu.

PART XXV : Welcome to Earth!

Pagi itu bisa dibilang hari bersejarah buat ane. Bersama dengan tim yang sudah ditentukan ane tiba di lokasi. Di depan kami, rumah yang menjadi lokasi tempat munculnya alien sudah ditutup terpal sekelilingnya, juga di atas rumah tersebut dibentangkan terpal yang cukup tebal. Jadi dari jauh kelihatan seolah-olah ada bentuk kubus dari terpal yang menyelimuti rumah di dalamnya.

“10 menit lagi” kata Albert dari tim Riset. Dia kelihatan serius memantau peralatan di sekitarnya. Bunyi beberapa peralatan tampak terdengar jelas.

Amy terlihat terus berkomunikasi dengan HT dengan tim yang berada di sekitar area. Terutama ia memastikan tidak ada masyarakat awam yang melintas atau melihat kejadian ini. Bahkan kabarnya organisasi sudah memastikan tidak ada pesawat yang melintas di atas area di waktu yang sudah ditentukan ini.

Anggota tim Penjaga yang berada di dekat kami terlihat hanya membawa alat kejut listrik dan peralatan keamanan yang tidak mencolok. Sementara tadi waktu ketemu dengan tim Penjaga yang disebar, ane melihat ada yang membawa senjata api laras panjang. Entah isinya peluru tajam atau bukan, karena kan organisasi sangat menjaga agar alien tidak terbunuh.

Semakin lama bunyi alat pemantau terdengar semakin keras. Beberapa jarum penanda pada peralatan bergerak cepat.

“bersiap-siap semuanya” Albert tampak memberikan instruksi.
Amy lalu meneruskan informasi melalui HT yang ia pegang.
“sebentar lagi tamu kita datang” kata Amy, wajahnya terlihat tenang.
Secercah cahaya muncul menyinari isi rumah. Cahaya itu tampak sangat terang, bahkan bisa menembus sela-sela terpal. Mungkin memang terpal ini sengaja digunakan untuk menutup agar cahaya tidak keluar dan menarik perhatian masyarakat di sekitar lokasi.

Cahaya yang bersinar semakin terang, sehingga beberapa anggota tim tampak melindungi mata dengan telapak tangan mereka. Dan membatasi pandangan dari sela-sela jari. Peralatan berbunyi keras seperti suara alarm peringatan, beberapa lampu di sekitar peralatan juga tampak berpendar mengeluarkan berbagai warna.

“Welcome to Earth” kata Amy seolah berbicara ke arah mahluk yang berada di dalam rumah.

Anggota tim tampak masih belum beranjak dari tempat berdiri. Setelah cahaya meredup, timbul kabut tebal menyelimuti area di sekitar rumah. Kabut ini juga menyebarkan aroma yang khas. Seperti bau logam. Tanah yang tadinya dingin berembun seketika terlihat mengering.

Tidak terdengar suara atau pergerakan dari dalam rumah. Kami menunggu sampai kabut menipis dan cahaya menghilang. Baru kemudian Amy disusul dengan ane dan beberapa anggota tim bergerak mendekati rumah. Kami memasuki terpal penutup rumah dan melihat kondisi luar rumah masih tidak berubah.

Cukup lama kami mengamati dari luar rumah, seolah menunggu adanya gerakan dari dalam. Amy pun tampak bergerak hati-hati, ia tidak mau mengejutkan tamunya. Kami semua terkesiap ketika gagang pintu bergerak. Perhatian kami segera tertuju ke arah pintu rumah. Perlahan pintu terbuka dan kami melihat sosok itu.

Bentuk mahluk itu ternyata menyerupai manusia, ia juga berkulit sawo matang. Hanya saja pakaiannya seperti pakaian orang jaman dahulu. Dari penampakannya seperti laki-laki dari tahun 1940 an. Tampak wajahnya tidak berekspresi.

Amy terlihat menghampiri mahluk itu, ane melangkah tepat di belakang dia.
“Halo, selamat datang” kata Amy sambil menyalami si alien
“Halo” kata si Alien dengan suara datar sambil menjabat tangan Amy
Ane pun mengikuti gerakan Amy dan menyalami si alien
“Selamat datang” kata ane ke dia
“Terimakasih” balasnya sambil menjabat tangan ane
“Stecku11A” dia memperkenalkan diri.
Kamipun balas memperkenalkan diri kami masing-masing

Ane merasa walaupun wujudnya seperti manusia, tapi permukaan kulitnya kaku seperti boneka lilin. Wajahnya juga enggak terlihat melakukan perubahan ekspresi. Di belakang mahluk ini tampak ada sebuah koper besar, entah apa isinya.

“Indonesia?” tanyanya
“iya betul, Anda ada di Indonesia ” jawab Amy
“Bagus” katanya singkat
“maaf saya belum bisa menyesuaikan seluruhnya dengan bumi” katanya lagi sambil menunjuk ke arah mukanya.
“Oh, tidak masalah, ini sudah bagus” Amy menanggapi
“Anda sudah membaca semua prosedurnya?” tanya Amy
“sudah, saya setuju” jawab si alien
“Baiklah mari kita ke area asimilasi, tetapi sebelumnya ada sedikit pemeriksaan untuk memastikan saja” kata Amy sambil mengarahkan si alien ke sebuah kotak besar, sebesar telepon umum
“saya setuju” kata si alien lagi

Kamipun berjalan mengarah ke kotak besar itu. Lalu Albert terlihat mengarahkan si alien untuk masuk ke dalam kotak bersama kopernya. Setelah itu Albert menekan tombol di dalam kotak , kami bisa melihat terdapat garis-garis cahaya menyinari alien dan kotaknya. Sepertinya ini semacam alat scanner.

“Clear” kata Albert, lalu si alien dipersilahkan keluar
“Bumi memang menarik” kata si alien sambil memandang ke daerah di sekitarnya. Lalu kamipun bergerak ke arah mobil yang sudah disediakan untuk membawa si alien ke area asimilasi.

Seperti rencana sebelumnya, ane nggak ikut ke area tersebut, karena memang area itu dirahasiakan. Hanya tingkatan tertentu di organisasi yang boleh melihat area itu. Sebelum berpisah sekali lagi si alien menjabat tangan beberapa anggota tim, termasuk ane.

Ane lega karena ternyata alien itu nggak seburuk perkiraan ane dan sepertinya mereka berusaha menyesuaikan diri dengan kondisi di bumi. Ane yakin bahwa yang ane lihat itu bukan wujud aslinya, sepertinya dia sengaja mengubah wujudnya ntah gimana caranya supaya menyerupai manusia bumi.

Setelah mobil yang membawa si alien berangkat, anggota tim yang tersisa membereskan peralatan di area penyambutan. Ane menyempatkan diri masuk ke dalam rumah, karena penasaran gimana caranya si alien bisa datang ke bumi. Ternyata di dalam rumah itu kosong , nggak ada apa-apa. Hanya kelihatan kondisi di dalam rumah sangat kering.

PART XXVI : Leap of Age

Beberapa hari setelah penyambutan, ane diundang lagi untuk debriefing bersama dengan seluruh anggota tim. Disana kami saling memberikan selamat, seluruh anggota tim tampak senang karena berhasil menjalankan project tanpa hambatan yang berarti. Yang paling kelihatan senang tentunya Amy. Selain itu Albert pun kelihiatan puas dengan kinerjanya.

“terimakasih untuk dukungan rekan-rekan semua” kata Amy membuka debriefing.
“seperti kita ketahui, kemarin project berjalan dengan sangat lancar”
sebelum Amy menyelesaikan kata-katanya, tanpa dikomando kami memberikan tepuk tangan.
“hari ini organisasi memberikan kesempatan kepada kita semua untuk menyaksikan rekaman ketika tamu kita tiba di tempat asimilasi” lanjut Amy.

Beberapa orang tampak terpukau dengan kata-kata Amy ini. Ya karena memang proses asimilasi ini sangat rahasia. Mungkin karena keberhasilan kami kemarin, kami diperbolehkan melihat sedikit rekamannya.

“yang kalian lihat pasti mengejutkan” kata Amy sebelum mulai memutar rekaman. “oh iya, rekaman ini tidak ada suaranya, jadi saya akan mencoba untuk memberikan beberapa keterangan”

Lampu ruangan lalu dipadamkan dan kami melihat ke arah layar yang sudah tersedia. Tampak film dimulai dengan kehadiran sesosok mahluk dengan kopernya di dalam sebuah ruangan.

“ini tamu kita yang kemarin, fase terakhir sebelum kemunculannya berjarak sekitar beberapa puluh tahun, sehingga ia menyesuaikan pakaian sesuai periode saat itu” Amy menerangkan.

Terlihat mahluk itu diam saja.
“Perhatikan baik-baik” kata Amy lagi
Tidak berapa lama kemudian koper terbuka dengan sendirinya, dari dalam koper menggelinding sebongkah batu yang permukaannya kasar.

Batu tersebut kelihatan berputar-putar di dalam ruangan. Sementara sosok si alien kelihatan diam saja. Tidak lama kemudian batu itu melompat ke atas koper. Kemudian terlihat jelas ada retakan di wajah si alien. Kulit alien itu terlihat mengelupas. Di balik kulit itu terdapat semacam kerangka dengan kabel-kabel.

“kalau kalian perhatikan, sosok yang seperti manusia itu sebenarnya hanya semacam humanoid, sementara alien yang asli adalah yang berada di dalam batu” keterangan Amy ini tampak membuat seluruh isi ruangan berkomentar. Kami tadinya berpikir bahwa sosok manusia itu adalah si alien.

“di dalam batu itu alien menggerakkan sosok humanoid untuk membantu adaptasi di bumi” lanjut Amy

Di dalam video terlihat batu itu lalu kembali masuk ke dalam koper yang kemudian menutup dengan sendirinya. Lalu video berakhir disitu.

“maaf , tidak seluruh video bisa diperlihatkan kepada kita” kata Amy mengakhiri tayangan itu.

“lalu apa isi batu itu?” tanya seorang anggota tim
“sampai saat ini organisasi pun belum mengetahui secara pasti. Karena si alien tetap memilih bersembunyi di dalam batu” jawab Amy.
“teknologi alien ini sangat canggih, ia membuka pintu ruang dan waktu untuk sampai ke bumi” Amy menerangkan lagi.

Dengan canggihnya si alien ini, ane pikir nggak sulit kayaknya buat dia kalau mau bikin kekacauan di Bumi. Dan menurut ane persenjataan yang dimiliki tim penjaga juga mungkin kalah canggih kalau si alien ini bawa senjata dari tempat asalnya. Bisa dibilang kami sangat beruntung si alien bersikap koperatif selama penyambutan kemarin.

Nggak mengherankan kalau cover up untuk kehadiran mahluk luar angkasa selalu ditutup-tutupi. Alasan terbesarnya adalah karena tidak ada satu negara pun di bumi yang bisa mengatasi UFO Crisis. Sumber-sumber yang memberitakan penampakkan di peristiwa Belgian UFO Waves , maupun Los Angeles 1942 ditutup karena kekhawatiran pemerintah bahwa mereka tidak memiliki cara untuk menanggulangi atau melawan teknologi UFO.

Mengenai membuka pintu ruang dan waktu sebenarnya bukan hal yang menjadi rahasia. Beberapa negara di Bumi telah melakukan percobaan yang berhubungan dengan hal ini. Dan kemungkinan besar memang sudah ada negara yang menguasai teknologi ini. Sebagai catatan , sebelum tahun 2000 sudah ada dua kali penelitian yang bocor ke publik mengenai hal ini. Tetapi seperti biasa lagi-lagi disangkal oleh pemerintah negara yang bersangkutan.

Bisa dibayangkan bila teknologi ini disalahgunakan, akan terjadi kekacauan besar di dunia. Saat ini organisasi berperan seperti “Tuhan” yang menentukan akan digunakan sebagai apa teknologi yang mereka dapatkan dari para mahluk luar angkasa yang bersedia bekerjasama dengan mereka.

PART XXVII : What Next?

Hidup itu seperti permainan catur, setiap langkah yang kita lakukan akan menentukan langkah berikutnya. Kesalahan memilih langkah akan berakibat fatal secara keseluruhan pada permainan. Demikian juga dengan ane dengan pilihan ane untuk bergabung ke dalam organisasi. Mungkin ada unsur action yang seru, tetapi dibalik itu semua ane juga mengkhawatirkan orang-orang terdekat ane. Termasuk masa depan ane. Seringkali ane berpikir sampai kapan dan dengan tujuan apa ane terus berada di organisasi.

Bagaimana kalau suatu hari nanti ane udah “ga ada gunanya” buat organisasi? bukankah mereka bisa terus merekrut orang baru? Gimana kalau suatu hari ane udah berkeluarga, apakah ane akan terus dihantui dengan urusan mahluk asing, yang menurut ane sedikitpun tidak membawa keuntungan apa-apa buat ane.

Awalnya memang menyenangkan berada dalam satu komunitas yang saling mendukung. Tetapi melihat korban yang mulai berjatuhan dan resiko yang ditempuh, ane merasa membuang masa muda ane dengan sesuatu yang sia-sia. Mungkin akan lebih berguna kalau waktu ane digunakan untuk kerja magang atau mengambil kursus tertentu buat pelengkap nanti kalau ane sudah mulai bekerja.

Memang menarik untuk melihat mahluk luar angkasa dan sejenisnya, tapi sekali lagi itu nggak memberi banyak manfaat buat ane. Selain itu ane juga merasa “berhutang” sama keluarga yang udah membiayai pendidikan ane selama ini. Membantu sepeser pun untuk finansial keluarga ane belum mampu, yang ada malah bikin mereka kuatir (pas ane dirawat karena kejadian di rumah Panca).

Buat ane organisasi cuma memanfaatkan “idealisme” anak muda untuk kepentingan mereka saja. Tetapi saat itu ane yang udah terjerat, mau nggak mau terus mengikuti langkah-langkah organisasi. Apalagi ane sudah terikat pertemanan dengan Panca, Ririn, dan lain-lain.

Pemikiran ane timbul dalam perjalanan ane balik dari Malang ke rumah ane. Apa sih spesialnya ngeliat alien dalam batu? kemudian juga harus bersusah payah untuk menjemput dia. Dan apa yang kita lakukan ternyata nggak ada balasan setimpal dari organisasi, mereka cuma ngasih lihat video singkat aja yang kebenarannya juga masih bisa dipertanyakan.
Di Malang ane juga liat orang semacam Dodo sepertinya lebih punya “kehidupan” menurut ane, dia punya tanggungjawab serta tujuan yang jelas dalam hidupnya. Begitu juga ane berpikir teman-teman ane yang hidupnya “normal” seperti Umar dan Sapta, mereka bisa bebas menjalani hidup tanpa khawatir adanya pengawasan, tanpa harus menyembunyikan sesuatu, juga tanpa harus berbohong untuk melakukan suatu hal.

Ane berpikir, di awal semester baru ane akan lebih fokus ke kuliah dan mungkin akan mencoba secara perlahan untuk nggak terlalu terlibat di dalam organisasi.

Beberapa hari setelah kembali dari Malang ane mencoba mencari tahu mengenai kondisi Panca, tetapi ane enggak dapat informasi apa-apa. Sampai suatu hari ane mendapat pesan untuk bertemu dengan Amy di suatu tempat di dekat kampus ane.

“Hai gimana kabar?” tanya Amy ke ane
“Oh baek, lo enggak tinggal di Malang?” ane balik nanya
“Nggak, kan bukan asli tinggal disana, karena ada project aja kemarin” jawabnya.

Setelah berbasa-basi akhirnya dia membicarakan inti pertemuan itu.
“Gw akan dipromosikan untuk memegang area ini, menggantikan Albert” kata Amy membuka pembicaraan, “ya karena Kak L juga sibuk dan nggak bisa ngurusin semuanya, apalagi di tengah tahun ini harus ada rekrutmen baru” lanjutnya.

“jadi akan ada cabang lagi disini?” tanya ane
“Iya dan dalam jangkauan yang lebih luas, kita juga didukung sumber daya yang cukup besar, karena organisasi menyadari daerah ini punya potensi rekrutmen yang besar. Contohnya angkatan lo yang terdiri dari orang-orang berpotensi” jawabnya

“Nah dari anggota kita yang di area ini, lo yang punya pengalaman paling banyak dengan mahluk luar angkasa” kata Amy dengan serius
“Organisasi ingin memberikan kemudahan buat lo untuk naik status, jadi nanti ujian lo nggak akan dipersulit, lo hanya akan melalui satu ujian” kata Amy lagi

“Wow bagus dong” kata ane singkat.
“Iya , dan kalo lo lulus, lo bakal jadi wakil gw di cabang” tegasnya

Hmm, padahal ane mikir untuk pelan-pelan cabut. Ini malah mendapat kesempatan untuk jadi wakil pimpinan cabang.

“ya gw akan usahakan sebisa mungkin buat lulus” jawab ane, walaupun di dalam hati sebenarnya ane agak ragu.

“baguslah kalau begitu, dan gw ada tambahan info buat lo. Si Panca baik-baik aja, dan dia akan ikut ujian bareng dengan lo” kata Amy sebelum mengakhiri pertemuan itu.

PART XXVIII : Disciple number 12

Sejak pertemuan terakhir dengan Amy, ane malah berharap supaya ga lulus ujian dari organisasi. Hahaha….mungkin karena memasuki semester yang baru ini banyak teman ane yang cerita mengenai pengalaman mereka selama libur semester. Kebanyakan pengalaman mereka seru-seru menurut ane. Pengalaman ane juga seru sih, tapi kan ga bisa diceritain ke mereka. Yah ane jadi semakin terdorong buat kembali ke kehidupan “normal”

“suntuk bener lo mentang-mentang baru masuk kuliah” kata Sapta ke ane
“hahaha, iya gw lagi males aja, liburan ga berasa” jawab ane
“makanya, lo liburan dinikmatin dong” kali ini Umar yang berkomentar

Dua temen baek ane ini baru balik backpackeran bareng sama beberapa teman lainnya. Karena itu mereka sumringah banget waktu baru masuk kuliah, dengan senang hati mereka menceritakan hal-hal yang mereka alami selama bepergian.

“lo emang libur ngapain aja? ” tanya Sapta
“ya gw pemulihan, kan gw sebelumnya nginep di rumah sakit” jawab ane
“Oh iya ya, libur berikutnya lo ikut jalan aja sama kita” kata Sapta berusaha menghibur ane
“iya ntar kita cari-cari tiket murah juga” Umar nambahin.

Di tengah-tengah perbincangan itu, tiba-tiba datang seseorang yang ane lumayan kenal. Dia kelihatan terburu-buru berjalan ke arah ane.

“sori, gw perlu ngomong bentar” kata Alma memotong pembicaraan antara Ane , Umar dan Sapta.
“ada apaan sih?” tanya ane
“ngomong di tempat laen aja” jawabnya, dia keliatan banget nggak mau pembicaraannya didengar sama Umar dan Sapta.

Ane lalu pamit sama Umar dan Sapta, dan jalan ngikutin si Alma sampe ke tempat yang rada sepi di kampus ane.
“lo emangnya lagi ga ada kuliah apa? ” tanya ane ke Alma yang kampusnya beda sama ane
“sebenernya ada, tapi ini darurat” jawabnya lagi
“ah penting ga lo?” tanya ane, toh ane juga pada dasarnya ga terlalu suka sama dia.

” ternyata organisasi itu beneran memfasilitasi alien lo” kata Alma
“trus?” tanya ane, kayaknya info dia biasa aja
“iya gw tau setelah ngehack jaringan organisasi, gw dapat banyak info disitu, ternyata mereka benar-benar berhubungan sama alien. Sebelumnya gw ga percaya karena ikut cuma buat iseng doang” kata Alma ngejelasin.

Sebenernya buat dia pasti hal ini mengejutkan , padahal buat ane biasa aja, karena ane udah beberapa kali berhadapan sama alien dan benda asing macamnya Black Plant. Sementara si Alma ga pernah sama sekali ketemu secara langsung sama hal-hal seperti itu.

“lo tau yang nyerang lo dan Panca itu bukan manusia?” tanya Alma
“iya gw tau lah” jawab ane
“dari data yang gw peroleh dia itu bukan mahluk bumi” kata Alma lagi
Ane semakin ga tertarik dengerin dia.
“penyerangan kemarin itu termasuk salah satu project organisasi” lanjutnya, kali ini ane jadi serius dengerin dia.

“maksud lo gimana?” tanya ane
“dari info yang ada, semua alien itu harus masuk dalam area asimilasi , untuk yang koperatif. Yang ga koperatif akan masuk ke dalam area karantina. Dan akses kesana hanya bisa dibuka sama para petinggi organisasi” Alma menerangkan dengan serius

“akses ke area karantina, khususnya ke mahluk yang nyerang lo itu sengaja dibuka di tanggal penyerangan. Gw menduga ini project organisasi untuk mencelakai lo dan Panca” katanya lagi

“ah ga mungkin lah, buat apaan? Buktinya kan orang organisasi juga yang nyelamatin gw dan Panca” kata ane menyanggah

“lo yakin si Panca selamat?” tanya Alma ke ane
“ya gw ga tau juga, tapi info yang gw dapat dia baek-baek aja” jawab ane
“lo percaya sama orang organisasi? kalo gw sih enggak. Gw akan kumpulin data-data mengenai mereka sambil gw pura-pura tetap bergabung. Mendingan lo ikut bantuin gw” ajak Alma

Hmm, ane antara tertarik dan ga tertarik. Karena apa yang dikatakan Alma mungkin benar. Organisasi sengaja membuat kejadian itu mungkin untuk ngambil alien kulkas yang ada di rumah Panca. Aneh juga sih kalo sebelumnya ane setuju buat jadi wakil cabang organisasi, masak sekarang ane setuju juga buat berada di pihak “oposisi”

“gimana? lo kan udah hampir celaka, mending kita bongkar aja busuknya sekalian” desak Alma.
“kalo lo masih ga yakin gw kasih datanya besok, tapi berupa hardcopy karena gw takut jaringan lo diintai” katanya lagi

Songong bener ini anak, pikir ane, kok jaringan ane diintai, emang dia yakin apa jaringan dia aman-aman aja.
“ya udah gw liat aja dulu info-info yang lo dapat” kata ane
“satu lagi yang perlu lo tau, Kak L itu orang yang sangat berbahaya” kata Alma dengan nada ga kalah serius dari sebelumnya

Sebenernya juga Albert pernah menyinggung dikit tentang Kak L, tapi ga detail.
” Lo, Panca dan Ririn, menurut gw cuma dimanfaatin sama dia. Kak L termasuk generasi awal pimpinan organisasi, tapi dia terlibat suatu insiden yang menyebabkan seluruh anggota timnya mati terbunuh. Hanya dia yang tersisa dan akhirnya mendapat jabatan penting di organisasi. Diduga kuat dia sengaja menyabot timnya sendiri ” kata Alma dengan suara agak pelan.

Kali ini ane ga nanggapin. Ane cuma dengerin aja, karena dari dulu juga ane merasa memang Kak L itu nggak sebaik sikap yang dia tampilkan di depan ane, Ririn dan Panca.PART XXVIII : Disciple number 12
Sejak pertemuan terakhir dengan Amy, ane malah berharap supaya ga lulus ujian dari organisasi. Hahaha….mungkin karena memasuki semester yang baru ini banyak teman ane yang cerita mengenai pengalaman mereka selama libur semester. Kebanyakan pengalaman mereka seru-seru menurut ane. Pengalaman ane juga seru sih, tapi kan ga bisa diceritain ke mereka. Yah ane jadi semakin terdorong buat kembali ke kehidupan “normal”

“suntuk bener lo mentang-mentang baru masuk kuliah” kata Sapta ke ane
“hahaha, iya gw lagi males aja, liburan ga berasa” jawab ane
“makanya, lo liburan dinikmatin dong” kali ini Umar yang berkomentar

Dua temen baek ane ini baru balik backpackeran bareng sama beberapa teman lainnya. Karena itu mereka sumringah banget waktu baru masuk kuliah, dengan senang hati mereka menceritakan hal-hal yang mereka alami selama bepergian.

“lo emang libur ngapain aja? ” tanya Sapta
“ya gw pemulihan, kan gw sebelumnya nginep di rumah sakit” jawab ane
“Oh iya ya, libur berikutnya lo ikut jalan aja sama kita” kata Sapta berusaha menghibur ane
“iya ntar kita cari-cari tiket murah juga” Umar nambahin.

Di tengah-tengah perbincangan itu, tiba-tiba datang seseorang yang ane lumayan kenal. Dia kelihatan terburu-buru berjalan ke arah ane.

“sori, gw perlu ngomong bentar” kata Alma memotong pembicaraan antara Ane , Umar dan Sapta.
“ada apaan sih?” tanya ane
“ngomong di tempat laen aja” jawabnya, dia keliatan banget nggak mau pembicaraannya didengar sama Umar dan Sapta.

Ane lalu pamit sama Umar dan Sapta, dan jalan ngikutin si Alma sampe ke tempat yang rada sepi di kampus ane.
“lo emangnya lagi ga ada kuliah apa? ” tanya ane ke Alma yang kampusnya beda sama ane
“sebenernya ada, tapi ini darurat” jawabnya lagi
“ah penting ga lo?” tanya ane, toh ane juga pada dasarnya ga terlalu suka sama dia.

” ternyata organisasi itu beneran memfasilitasi alien lo” kata Alma
“trus?” tanya ane, kayaknya info dia biasa aja
“iya gw tau setelah ngehack jaringan organisasi, gw dapat banyak info disitu, ternyata mereka benar-benar berhubungan sama alien. Sebelumnya gw ga percaya karena ikut cuma buat iseng doang” kata Alma ngejelasin.

Sebenernya buat dia pasti hal ini mengejutkan , padahal buat ane biasa aja, karena ane udah beberapa kali berhadapan sama alien dan benda asing macamnya Black Plant. Sementara si Alma ga pernah sama sekali ketemu secara langsung sama hal-hal seperti itu.

“lo tau yang nyerang lo dan Panca itu bukan manusia?” tanya Alma
“iya gw tau lah” jawab ane
“dari data yang gw peroleh dia itu bukan mahluk bumi” kata Alma lagi
Ane semakin ga tertarik dengerin dia.
“penyerangan kemarin itu termasuk salah satu project organisasi” lanjutnya, kali ini ane jadi serius dengerin dia.

“maksud lo gimana?” tanya ane
“dari info yang ada, semua alien itu harus masuk dalam area asimilasi , untuk yang koperatif. Yang ga koperatif akan masuk ke dalam area karantina. Dan akses kesana hanya bisa dibuka sama para petinggi organisasi” Alma menerangkan dengan serius

“akses ke area karantina, khususnya ke mahluk yang nyerang lo itu sengaja dibuka di tanggal penyerangan. Gw menduga ini project organisasi untuk mencelakai lo dan Panca” katanya lagi

“ah ga mungkin lah, buat apaan? Buktinya kan orang organisasi juga yang nyelamatin gw dan Panca” kata ane menyanggah

“lo yakin si Panca selamat?” tanya Alma ke ane
“ya gw ga tau juga, tapi info yang gw dapat dia baek-baek aja” jawab ane
“lo percaya sama orang organisasi? kalo gw sih enggak. Gw akan kumpulin data-data mengenai mereka sambil gw pura-pura tetap bergabung. Mendingan lo ikut bantuin gw” ajak Alma

Hmm, ane antara tertarik dan ga tertarik. Karena apa yang dikatakan Alma mungkin benar. Organisasi sengaja membuat kejadian itu mungkin untuk ngambil alien kulkas yang ada di rumah Panca. Aneh juga sih kalo sebelumnya ane setuju buat jadi wakil cabang organisasi, masak sekarang ane setuju juga buat berada di pihak “oposisi”

“gimana? lo kan udah hampir celaka, mending kita bongkar aja busuknya sekalian” desak Alma.
“kalo lo masih ga yakin gw kasih datanya besok, tapi berupa hardcopy karena gw takut jaringan lo diintai” katanya lagi

Songong bener ini anak, pikir ane, kok jaringan ane diintai, emang dia yakin apa jaringan dia aman-aman aja.
“ya udah gw liat aja dulu info-info yang lo dapat” kata ane
“satu lagi yang perlu lo tau, Kak L itu orang yang sangat berbahaya” kata Alma dengan nada ga kalah serius dari sebelumnya

Sebenernya juga Albert pernah menyinggung dikit tentang Kak L, tapi ga detail.
” Lo, Panca dan Ririn, menurut gw cuma dimanfaatin sama dia. Kak L termasuk generasi awal pimpinan organisasi, tapi dia terlibat suatu insiden yang menyebabkan seluruh anggota timnya mati terbunuh. Hanya dia yang tersisa dan akhirnya mendapat jabatan penting di organisasi. Diduga kuat dia sengaja menyabot timnya sendiri ” kata Alma dengan suara agak pelan.

Kali ini ane ga nanggapin. Ane cuma dengerin aja, karena dari dulu juga ane merasa memang Kak L itu nggak sebaik sikap yang dia tampilkan di depan ane, Ririn dan Panca.PART XXVIII : Disciple number 12

Sejak pertemuan terakhir dengan Amy, ane malah berharap supaya ga lulus ujian dari organisasi. Hahaha….mungkin karena memasuki semester yang baru ini banyak teman ane yang cerita mengenai pengalaman mereka selama libur semester. Kebanyakan pengalaman mereka seru-seru menurut ane. Pengalaman ane juga seru sih, tapi kan ga bisa diceritain ke mereka. Yah ane jadi semakin terdorong buat kembali ke kehidupan “normal”

“suntuk bener lo mentang-mentang baru masuk kuliah” kata Sapta ke ane
“hahaha, iya gw lagi males aja, liburan ga berasa” jawab ane
“makanya, lo liburan dinikmatin dong” kali ini Umar yang berkomentar

Dua temen baek ane ini baru balik backpackeran bareng sama beberapa teman lainnya. Karena itu mereka sumringah banget waktu baru masuk kuliah, dengan senang hati mereka menceritakan hal-hal yang mereka alami selama bepergian.

“lo emang libur ngapain aja? ” tanya Sapta
“ya gw pemulihan, kan gw sebelumnya nginep di rumah sakit” jawab ane
“Oh iya ya, libur berikutnya lo ikut jalan aja sama kita” kata Sapta berusaha menghibur ane
“iya ntar kita cari-cari tiket murah juga” Umar nambahin.

Di tengah-tengah perbincangan itu, tiba-tiba datang seseorang yang ane lumayan kenal. Dia kelihatan terburu-buru berjalan ke arah ane.

“sori, gw perlu ngomong bentar” kata Alma memotong pembicaraan antara Ane , Umar dan Sapta.
“ada apaan sih?” tanya ane
“ngomong di tempat laen aja” jawabnya, dia keliatan banget nggak mau pembicaraannya didengar sama Umar dan Sapta.

Ane lalu pamit sama Umar dan Sapta, dan jalan ngikutin si Alma sampe ke tempat yang rada sepi di kampus ane.
“lo emangnya lagi ga ada kuliah apa? ” tanya ane ke Alma yang kampusnya beda sama ane
“sebenernya ada, tapi ini darurat” jawabnya lagi
“ah penting ga lo?” tanya ane, toh ane juga pada dasarnya ga terlalu suka sama dia.

” ternyata organisasi itu beneran memfasilitasi alien lo” kata Alma
“trus?” tanya ane, kayaknya info dia biasa aja
“iya gw tau setelah ngehack jaringan organisasi, gw dapat banyak info disitu, ternyata mereka benar-benar berhubungan sama alien. Sebelumnya gw ga percaya karena ikut cuma buat iseng doang” kata Alma ngejelasin.

Sebenernya buat dia pasti hal ini mengejutkan , padahal buat ane biasa aja, karena ane udah beberapa kali berhadapan sama alien dan benda asing macamnya Black Plant. Sementara si Alma ga pernah sama sekali ketemu secara langsung sama hal-hal seperti itu.

“lo tau yang nyerang lo dan Panca itu bukan manusia?” tanya Alma
“iya gw tau lah” jawab ane
“dari data yang gw peroleh dia itu bukan mahluk bumi” kata Alma lagi
Ane semakin ga tertarik dengerin dia.
“penyerangan kemarin itu termasuk salah satu project organisasi” lanjutnya, kali ini ane jadi serius dengerin dia.

“maksud lo gimana?” tanya ane
“dari info yang ada, semua alien itu harus masuk dalam area asimilasi , untuk yang koperatif. Yang ga koperatif akan masuk ke dalam area karantina. Dan akses kesana hanya bisa dibuka sama para petinggi organisasi” Alma menerangkan dengan serius

“akses ke area karantina, khususnya ke mahluk yang nyerang lo itu sengaja dibuka di tanggal penyerangan. Gw menduga ini project organisasi untuk mencelakai lo dan Panca” katanya lagi

“ah ga mungkin lah, buat apaan? Buktinya kan orang organisasi juga yang nyelamatin gw dan Panca” kata ane menyanggah

“lo yakin si Panca selamat?” tanya Alma ke ane
“ya gw ga tau juga, tapi info yang gw dapat dia baek-baek aja” jawab ane
“lo percaya sama orang organisasi? kalo gw sih enggak. Gw akan kumpulin data-data mengenai mereka sambil gw pura-pura tetap bergabung. Mendingan lo ikut bantuin gw” ajak Alma

Hmm, ane antara tertarik dan ga tertarik. Karena apa yang dikatakan Alma mungkin benar. Organisasi sengaja membuat kejadian itu mungkin untuk ngambil alien kulkas yang ada di rumah Panca. Aneh juga sih kalo sebelumnya ane setuju buat jadi wakil cabang organisasi, masak sekarang ane setuju juga buat berada di pihak “oposisi”

“gimana? lo kan udah hampir celaka, mending kita bongkar aja busuknya sekalian” desak Alma.
“kalo lo masih ga yakin gw kasih datanya besok, tapi berupa hardcopy karena gw takut jaringan lo diintai” katanya lagi

Songong bener ini anak, pikir ane, kok jaringan ane diintai, emang dia yakin apa jaringan dia aman-aman aja.
“ya udah gw liat aja dulu info-info yang lo dapat” kata ane
“satu lagi yang perlu lo tau, Kak L itu orang yang sangat berbahaya” kata Alma dengan nada ga kalah serius dari sebelumnya

Sebenernya juga Albert pernah menyinggung dikit tentang Kak L, tapi ga detail.
” Lo, Panca dan Ririn, menurut gw cuma dimanfaatin sama dia. Kak L termasuk generasi awal pimpinan organisasi, tapi dia terlibat suatu insiden yang menyebabkan seluruh anggota timnya mati terbunuh. Hanya dia yang tersisa dan akhirnya mendapat jabatan penting di organisasi. Diduga kuat dia sengaja menyabot timnya sendiri ” kata Alma dengan suara agak pelan.

Kali ini ane ga nanggapin. Ane cuma dengerin aja, karena dari dulu juga ane merasa memang Kak L itu nggak sebaik sikap yang dia tampilkan di depan ane, Ririn dan Panca.

PART XXIX : Disciple number 12 (part 2)

Dari informasi yang diberikan sama Alma memang banyak kejanggalan yang dilakukan oleh organisasi. Disana juga tercatat peranan organisasi di berbagai bidang yang ada di negara ini. Salah satunya organisasi berusaha membantu mempertahankan kekuasaan salah satu pemimpin politik untuk ditukar dengan sebuah wilayah yang bisa digunakan sebagai area asimilasi maupun area karantina.

Beberapa hari setelah menerima dokumen-dokumen ini, ane berpikir keras mengenai keputusan yang harus ane lakukan. Selain itu ane juga mempertimbangkan apakah setelah keluar dari organisasi ane akan aman-aman aja.

“lo ngasih-ngasih gw info ini apa tujuannya?” tanya ane ke Alma pada hari dia menyerahkan dokumen-dokumen itu ke ane
“hahaha alasan gw sih rada sentimental” jawab Alma
“lo kan tau, kalo gw juga deketin Ririn. Gw cuma mau supaya dia jauh-jauh dari organisasi. Menurut gw, kalo gw yang bilangin pasti dia ga percaya. Jadi mungkin kalo lo yang ngasih tau dia, dia bakalan lebih percaya”

“ya udah gw coba pelajari dulu ini” kata ane.
Well, ternyata si Alma ga seburuk yang dulu ane kira.

“selain lo, gw akan titipkan file-file penting ke beberapa orang juga, supaya organisasi ga bisa sembarangan sama gw” kata Alma menutup pembicaraan.

———————————–
Sebelum ane sempat bertemu dengan Ririn, ane udah keburu dipanggil untuk menghadiri pertemuan di rumah Kak L. Seperti biasa pertemuan diawali dengan basa-basi dan pembicaraan soal kondisi ane. Disana juga Kak L sempat memberi kabar bahwa Panca sudah pulih tetapi masih harus beristirahat.

Selain Kak L , disana ada Amy dan Bastian.
“organisasi memang menimbulkan pro dan kontra, ada yang mendukung dan ada juga yang tidak mendukung” kata Kak L
“dan ada beberapa orang yang memberi dukungan tidak sepenuhnya kepada organisasi”

mendengar kata-kata ini ane jadi was-was.
“tapi Kak L percaya, kalau kalian yang disini pasti mendukung penuh organisasi kan?” tanyanya.
Amy dan Bastian tampak mengangguk, dan ane pun melakukan hal yang sama.
“organisasi juga berusaha selalu untuk melindungi anggotanya, seperti kejadian di rumah Panca waktu itu, organisasi sangat berusaha untuk memberikan bantuan dan jalan keluar” kata Kak L menjelaskan.

“sebaliknya bagi orang yang tidak memberikan dukungan sepenuhnya, pasti organisasi juga memiliki pertimbangan khusus” kata Kak L lagi sambil menatap ke ane.

“sebagai calon wakil ketua cabang, bagaimana pendapat kamu mengenai organisasi?” tanya Kak L ke ane
“organisasi adalah sebuah komunitas yang menyiapkan masa depan yang lebih baik bagi umat manusia” jawab ane
“apakah menurut kamu organisasi pernah melakukan hal yang bertentangan dengan itu?” tanyanya lagi
“tidak Kak L” jawab ane singkat

Seperti dulu ane pernah ceritakan, Kak L walau berpenampilan seperti fotomodel tetapi kalau sedang serius, di balik senyumnya dia bisa membuat suasana mencekam.

“kamu yakin dengan jawaban kamu?” tanya Kak L lagi
“yakin Kak L” jawab ane singkat
“Baik, mungkin Amy bisa menjelaskan mengapa kamu dipanggil kesini” kata Kak L sambil mempersilahkan Amy berbicara.

Amy kelihatan banget tegang, sama seperti waktu dia memimpin penyambutan alien yang datang ke Malang.

“sebenarnya gw mau minta penjelasan soal ini” katanya sambil mengeluarkan beberapa map dari dalam tas. Dia kemudian membuka map-map tersebut di depan ane.

Ane benar-benar kaget, ternyata itu dokumen dari Alma yang ane simpan.
“ini didapat dari tempat lo, apakah ini benar punya lo?” tanya Amy
Ane diam aja karena masih kaget.
“seperti Kak L bilang tadi, organisasi berusaha melindungi anggotanya. Termasuk melakukan pengawasan pada mereka” Kak L tampak memperjelas kalimat yang tadi sudah dia katakan.

“tim dari organisasi memeriksa tempat lo dan menemukan data-data ini” Bastian ikut berbicara

“benar ini punya lo?” tanya Amy lagi
“benar” jawab ane.
“organisasi juga berhasil masuk ke dalam jaringan komputer yang lo gunakan dan menemukan ini” kata Amy sambil menyodorkan beberapa lembar kertas .
Tapi waktu melihat isi kertas-kertas itu, ane nggak pernah merasa mendapat atau membuat informasi yang satu ini.
“apakah ini buatan lo?” tanya Amy
“bukan” jawab ane singkat .
Di kertas-kertas itu tertulis semacam rencana untuk membocorkan rencana dan dokumen organisasi ke pihak-pihak yang ada di pemerintahan.
“tapi ini semua didapat dari email lo” kata Amy dengan tegas
“tapi ini bukan gw yang buat” jawab ane

“tenang, bagaimanapun juga bukti-bukti ini sudah sangat kuat” kata Kak L menengahi.
“tapi Kak L..” kata ane berusaha menyanggah

“kenapa kamu mau mengkhianati organisasi?” tanya Kak L serius
Ane terdiam nggak bisa menjawab, karena ane merasa selain data dari Alma, ane nggak pernah bikin yang macam-macam.

“sebaiknya kamu ceritakan disini” desak Kak L
“Kak L, ini pasti salah paham” kata ane berusaha menjelaskan.
“tidak mungkin salah paham, kami bertindak sesuai dengan informasi yang kami dapat. Kak L mendapatkan semua informasi ini dari seseorang yang mungkin kamu kenal” kata Kak L menjelaskan.

“Alma berhasil membongkar data-data yang selama ini mungkin kamu sembunyikan di jaringan yang kamu gunakan. Dan data yang diberikan Alma sudah diperiksa ulang oleh organisasi, dan semuanya valid. Jadi sebaiknya kamu sekarang jelaskan ke Kak L apa maksud dari perbuatan kamu ini”

Ane benar-benar terkejut sekaligus merasa dijebak. Ternyata semua yang dilakukan Alma adalah untuk menjatuhkan ane.

PART XXX : Chained

Ane sepertinya ga mampu berkata apa-apa. Ane mau bilang bahwa Alma ngejebak ane pun sepertinya nggak bakal ada yang percaya.

“Kak L masih menanti penjelasan kamu” kata Kak L mengingatkan ane
“hmm, jujur Kak L, saya dapat data-data itu juga dari Alma, dan saya juga tidak membuat tulisan apapun yang berhubungan dengan organisasi” ane menjelaskan sesuai dengan apa yang ane alami.

Tapi ekspresi Kak L, Amy dan Bastian seperti tetap mencurigai ane.
“Maaf, tapi Kak L tidak bisa percaya dengan omongan kamu, karena semua data ini sudah divalidasi oleh tim dari organisasi, apa menurut kamu organisasi membuat kekeliruan?” tanya Kak L

“sepertinya ini salah paham Kak L, karena memang saya tidak membuat apa-apa” ane berusaha mengangkat alibi ane lagi.

“Tapi semua dokumen ini ditemukan di tempat kamu, Kak L juga ada bukti bahwa terdapat sidik jari kamu disini” Kak L tetap mendesak ane.

“Apa perlu data dari komputer lo juga kita bawa kesini?” Amy ikut menyudutkan ane.

Sepertinya mereka benar-benar yakin bahwa data-data itu semua buatan ane.
“sebenarnya kita sudah curiga sejak lo ada di Malang, apalagi lo selama ini banyak berinteraksi dengan seorang intel” , pasti yang dimaksud Amy adalah Dodo.

“kita juga nggak tau seberapa banyak lo ceritakan mengenai organisasi ke paman lo yang anggota militer” Amy melanjutkan lagi kata-katanya.

“Gw sama sekali nggak bocorin apa-apa ke mereka” ane berusaha menegaskan.

“yang tahu kebenarannya mengenai kamu bohong atau tidak hanya kamu sendiri ” kata Kak L dengan tenang “kita bisa buktikan semua itu kalau kamu mau”

“maksud Kak L?” tanya ane

“organisasi mempunyai tehnik untuk menguji loyalitas seseorang” kata Kak L yang bikin ane penasaran
“yaitu dengan menanamkan microchip yang tersambung dengan memori, darisana kita bisa mengetahui fakta-fakta yang sesungguhnya tentang orang tersebut”

“menanam microchip?” tanya ane nggak yakin
“benar, kalau kamu bersedia, kita bisa melakukan prosedur itu” jawab Kak L
“tapi itu terserah kamu, sekali lagi ini tergantung loyalitas” Kak L menekankan lagi.

Ane benar-benar merasa terdesak. Kalau ane menolak, pasti mereka menganggap kecurigaan mereka benar. Tapi kalo ane menerima , apa nggak bahaya menanamkan microchip ke tubuh ane.

Seakan mengerti kebingungan ane, Kak L memberi penjelasan lagi
“semua prosedurnya aman, dan sebagian besar anggota organisasi sudah menjalani hal ini. Dengan cara ini keutuhan organisasi juga terjaga, karena kita saling terikat satu sama lain. Pembocoran informasi pun dapat segera diketahui”

“kalau kamu setuju, kita lakukan hari ini juga” kata Kak L menutup penjelasannya.

Ane berpikir, saat ini posisi ane juga sudah nanggung. Nggak mungkin ane rasa untuk keluar dari organisasi dengan keadaan selamat. Ada kemungkinan kalau ane gegabah, nyawa ane mungkin bisa dihabisi oleh tim Penjaga. Dan bisa jadi kematian ane langsung ditutupi sama tim Surface.

Jadi lebih baik ane ikuti prosedur ini, sambil melihat organisasi lebih dalam lagi. Ane yakin, selain ane, pasti ada orang-orang di dalam organisasi yang kurang suka dengan cara-cara yang dilakukan oleh organisasi.

“baiklah, saya setuju” jawab ane.
———————————————————
Dari rumah Kak L, ane dibawa menuju ke sebuah bangunan besar yang ternyata adalah fasilitas medis. “Dokter” yang akan menjalankan operasi memberi penjelasan ke ane, bahwa prosedur yang dia lakukan sangat aman, dan sudah diterapkan juga di negara-negara lain.

Bahkan di negara-negara Barat, anak-anak usia dini sudah menjalani prosedur ini, dengan tujuan agar anak mudah dilacak keberadaannya bila terpisah dari orangtua, diculik, dan lain-lain.

Terus terang ane merasa gugup. Tapi Bastian dan Amy meyakinkan ane bahwa semua akan baik-baik aja. Amy dan Albert pun pernah menjalani prosedur yang sama, sebagai bagian dari bukti loyalitas mereka untuk organisasi. Amy juga menambahkan, mereka yang sudah ditanamkan microchip, umumnya akan terus mengalami kenaikan status di organisasi.

Selama proses operasi berlangsung, ane nggak sadarkan diri, mungkin karena dibius total. Entah berapa lama operasi itu berlangsung. Yang ane ingat cuma, ane mimpi ketemu Elis, almarhum kakak ane. Disana kita ngobrol-ngobrol banyak. Dan dia mengingatkan ane, bahwa saatnya nanti ane akan ketemu lagi dengan dia.

” gw terpaksa nih menjalani ini” kata ane ke Elis di dalam mimpi
” ya kondisi lo memang menyulitkan” kata Elis menenangkan ane
“asalkan lo tetap bisa bedakan mana yang baik dan buruk, lo pasti bisa melalui semua ini”
“gw merasa seharusnya lo masih bersama dengan gw, karena gw butuh nasehat-nasehat lo” kata ane dengan sedih

belum selesai percakapan itu, perlahan ane sudah sadar kembali. Secara samar-samar ane bisa melihat wajah tim “Dokter” yang ditutupi dengan masker. Ane nggak merasa ada rasa sakit atau bekas operasi.

PART Z : Curtain Closed

“Dimana chipnya dipasang” tanya ane
“tenang dulu” kata salah seorang “dokter”
“dia belum sepenuhnya sadar” kata sosok lainnya

Ane kemudian terlelap lagi , tapi hanya sebentar. Ketika ane bangun, sudah tidak ada orang di dalam ruangan itu. Ane pun berjalan mencoba mencari pintu untuk keluar ruangan. Ane sadar bahwa ane masih berpakaian lengkap seperti sebelum prosedur operasi dilakukan. Mungkin chipnya mereka tanam di tangan.

Saat keluar ruangan tampak tidak ada siapa-siapa. Ane mencoba untuk mencari orang yang ane kenal, tetapi benar-benar nggak menemukan siapapun. Ane lalu mencoba berjalan lebih cepat lagi, mungkin di luar bangunan ini ane bisa menemukan seseorang.

Bangunan ini seperti benar-benar kosong, atau lebih tepatnya dikosongkan. Di luar bangunan, ane melihat dataran yang luas, tetapi tidak ada suara kendaraan lalu lalang. Rumput di halaman bangunan tampak tertata dengan rapi.

Ini bukan seperti di lingkungan daerah ane kuliah atau lingkungan tempat tinggal ane. Tempat ini seperti agak asing buat ane. Akan tetapi ane memberanikan diri untuk keluar dari halaman bangunan. Di kejauhan ane lihat ada bangunan-bangunan dengan bentuk yang tidak wajar.

Tidak berapa lama kemudian ane melihat seseorang berjalan di dekat ane. Orang itu berjalan sambil mengangkut TV di atas kepalanya.
“hei!” panggil ane.
Orang itu lalu nengok ke arah ane, tapi ekspresinya datar.
“ini dimana ya?” tanya ane lagi
“Indonesia Malaysia Singapura” terdengar suara dari orang itu. Tetapi kalau ane dengar sebenarnya suara itu keluar dari TV yang dia angkat.
“apakah di sekitar sini ada taksi?” tanya ane

Ane pikir kalau naik taksi akan mudah untuk pulang.
“Indonesia” katanya lagi
sepertinya nggak nyambung jawaban dia dengan pertanyaan ane.
“taksi, ada taksi? ” tanya ane dengan lebih jelas
“Indonesia, apa kabar?” dia balik nanya ke ane

kali ini ane nggak jawab, karena ane merasa ada sesuatu yang tidak beres, bahkan ini sangat tidak beres.
“selamat siang” suara dari TV itu keluar lagi.

ane berpikir, sebaiknya ane balik ke bangunan di belakang ane dan mencari dokter atau siapapun yang bisa ane temui disana.

sementara orang itu masih terdiam di dekat ane, dia menatap ane dengan tatapan seolah menunggu respon ane berikutnya.
“dimana kantor polisi?” tanya ane, yang sebenarnya ane yakin pasti akan dijawab ngaco
“saya belum pernah lihat kantor polisi” jawabnya

ane langsung balik kanan untuk kembali masuk ke bangunan tempat ane tersadar tadi. Baru beberapa langkah ane terdiam di depan bangunan itu, karena ane sadar ada mahluk lain di depan pintu masuknya.

Bentuknya seperti anjing tetapi kepalanya berbentuk seperti kepala dinosaurus. Mahluk itu sedang duduk disana. Mungkin ane sedang bermimpi, ane tetap melangkah mendekati pintu masuk. Tetapi kemudian ane mendengar si mahluk pembawa TV berteriak keras

“Berbahaya! Jangan!”

Ane jadi ragu-ragu untuk melangkah. Sementara si kepala dinosaurus tampak menatap tajam ke arah ane. Terlihat gigi-gigi yang tajam saat dia membuka mulutnya. Sejauh ini ane enggak melihat tanda-tanda kehadiran Amy, Bastian maupun Kak L.

Tidak lama kemudian ane mendengar suara rem mobil berdecit disusul dengan suara tabrakan keras. Kemudian ane melihat sebuah mobil kuno menabrak pagar bangunan. Ane nggak yakin apa sebabnya dan siapa yang ada di dalam mobil itu.

Sepertinya mobil itu tidak rusak parah, karena kemudian mobil itu bisa berjalan mundur menjauhi pagar. Hanya saja bagian depannya penyok. Pintu depan mobil pun dibuka, dan keluarlah seseorang berpakaian rapi. Dia lalu berjalan mendekati ane.

Sebenarnya ane sendiri udah bersiap untuk mendengar kegilaan selanjutnya.
“Ehem” terdengar ia seperti sengaja batuk. Wajahnya seperti orang latin dengan kumis tebal. Badannya gemuk dan lebih pendek dari ane.

“selamat siang, maaf saya terlambat” katanya ke ane
“selamat siang” balas ane
“saya ditugaskan untuk menjemput dan mengantar Anda berkeliling. Nama saya Simon” dia menjelaskan ke ane
Ane lalu memperkenalkan diri ane dan bertanya mengenai daerah dimana sekarang ane berada.

“ini adalah area asimilasi, mari kita segera berkeliling. Maaf saya belum terbiasa menyetir kendaraan itu” katanya sambil menunjuk ke mobil yang penyok
“tapi tenang saja semuanya aman disini” dia berusaha meyakinkan ane

Padahal ane yakin, si mahluk kepala dinosaurus itu berbahaya buat manusia.
“apakah setelah ini saya akan dipulangkan?” tanya ane ke Simon
“hmm beberapa memang berharap dipulangkan, tetapi itu tergantung kebijakan” jawabnya.
“tapi saya bukan mahluk asing” kata ane menjelaskan
“hahahha….semua juga merasa seperti itu” dia menanggapi seakan ane bercanda.
“jangan khawatir selama tidak ada keributan, orang-orang Bumi itu tidak akan mengganggu”

Sepertinya tidak ada pilihan lain selain mengikuti Simon, karena sejauh ini hanya dia yang komunikasinya terbilang masih nyambung.

End of Main Line


Baca kelanjutan cerita di sini

Latest posts by David B (see all)